13 Hewan yang Diburu hingga Punah

Hewan yang Diburu hingga Punah - Kisah tragis kepunahan hewan sangatlah familiar. Banyak spesies telah musnah terutama oleh manusia pemburu dalam beberapa ratus tahun terakhir saja. Dari kehidupan laut hingga burung dan mamalia yang tidak bisa terbang, tidak ada hewan yang terbebas dari campur tangan manusia. In memoriam.

Hewan yang Diburu hingga Punah

Inilah daftar 13 hewan yang telah diburu hingga punah


Harimau Tasmania

Hewan yang Diburu hingga Punah

Terlepas dari nama dan penampilan mereka, makhluk mirip anjing ini bukanlah harimau atau canids. Sebaliknya, mereka adalah marsupial; yang marsupial karnivora terbesar zaman modern.


Berasal dari daratan Australia dan Tasmania, mereka dinyatakan punah baru-baru ini pada tahun 1930-an setelah satu abad perburuan intensif yang didorong oleh karunia (para petani khawatir bahwa harimau membunuh domba mereka).


Harimau Tasmania liar terakhir yang diketahui ditembak dan dibunuh oleh seorang petani pada tahun 1930, sedangkan harimau terakhir yang mati di penangkaran terjadi di Kebun Binatang Hobart pada tahun 1936.


Passenger Pigeon

Hewan yang Diburu hingga Punah

Kisah merpati penumpang adalah salah satu kisah kepunahan paling tragis di zaman modern. Itu sebenarnya adalah burung yang paling umum di Amerika Utara 200 tahun yang lalu, berjumlah miliaran.


Burung-burung itu berbondong-bondong dan bermigrasi dalam kelompok besar, dan kelompok itu membantu kematian mereka. Mereka menjadi sasaran empuk bagi para pemburu yang mencari makanan murah yang bisa dijual secara komersial, terutama dengan berkembangnya rel kereta api , yang memberi pemburu kemampuan untuk bepergian dengan cepat untuk menjual daging merpati.


Merpati penumpang terakhir, bernama Martha, mati di Taman Zoologi Cincinnati pada tahun 1914.


Auk yang bagus

Hewan yang Diburu hingga Punah

Setelah diperkirakan jumlahnya jutaan, burung air besar yang tidak bisa terbang ini diburu hingga punah pada tahun 1850-an. Tersebar luas di seluruh Atlantik Utara, auk besar sangat dicari karena bagian bawahnya, yang digunakan sebagai bantal, juga untuk daging, lemak, dan minyak.


Karena jumlah mereka menyusut, harga kulit dan telur mereka menjadi sangat berharga sehingga museum bahkan pada masa itu mengizinkan mereka untuk dikumpulkan , sehingga kulit mereka dapat digunakan untuk pengawetan dan pemajangan.


Auk agung live terakhir terlihat pada tahun 1852.


Quagga

Hewan yang Diburu hingga Punah

Mereka mungkin terlihat seperti persilangan hibrida antara zebra dan kuda, tetapi hewan yang agung ini sebenarnya adalah varietas unik zebra dataran yang pernah umum di Afrika Selatan.


Ditargetkan terutama karena kulitnya yang unik dan indah, quagga dimusnahkan oleh pemburu pada tahun 1870-an. Quagga terakhir yang ditahan di penangkaran meninggal pada Agustus 1883 di Kebun Binatang Amsterdam.


Serigala Kepulauan Falkland

Hewan yang Diburu hingga Punah

Spesies serigala unik ini, juga dikenal sebagai warrah, adalah satu-satunya mamalia darat asli dari Kepulauan Falkland.


Ditemukan pada tahun 1670, serigala Kepulauan Falkland diperkirakan telah tiba di pulau-pulau tersebut jauh sebelum pertama kali dicatat. Penurunan serigala Kepulauan Falkland dimulai pada tahun 1800-an karena pemburu yang membunuh mamalia untuk bulunya serta untuk melindungi dombanya.


Serigala secara resmi punah pada tahun 1876 .


Zanzibar Leopard

Hewan yang Diburu hingga Punah

Hanya ditemukan di kepulauan Zanzibar di Tanzania, subspesies macan tutul yang unik ini mungkin telah punah baru-baru ini pada tahun 1990-an .


Karena kepercayaan yang tersebar luas di kalangan penduduk setempat bahwa kucing-kucing ini dipelihara oleh para penyihir dan dikirim oleh mereka untuk menyebabkan kerusakan, kampanye pemusnahan diluncurkan dan berlangsung selama beberapa dekade.


Meskipun laporan penampakan macan tutul Zanzibar yang tidak berdasar kadang-kadang muncul ke permukaan, tidak ada yang dikonfirmasi sejak 1980-an. Sebagian besar ilmuwan yakin macan tutul punah.


Anjing Laut Biksu Karibia

Hewan yang Diburu hingga Punah

Pertama kali ditemukan selama pelayaran Christopher Columbus tahun 1494 , anjing laut biarawan Karibia adalah satu-satunya anjing laut asli yang diketahui di Laut Karibia dan Teluk Meksiko.


Predator anjing laut biarawan Karibia adalah hiu dan manusia. Anjing laut diburu untuk diambil kulitnya dan lemaknya, yang digunakan untuk membuat minyak, dan karena persaingan dengan nelayan.


Anjing laut biarawan Karibia secara resmi dinyatakan punah pada tahun 1986, meskipun belum ada penampakan yang dikonfirmasi sejak tahun 1952.


Parkit Carolina

Hewan yang Diburu hingga Punah

Amerika Serikat bukanlah rumah bagi spesies burung beo mana pun saat ini, tetapi itu tidak selalu terjadi. Parkit Carolina berkembang pesat di Amerika Utara hingga awal tahun 1900-an, dan umum ditemukan mulai dari lembah Ohio hingga selatan hingga Teluk Meksiko.


Kematian spesies ini terjadi tak lama setelah bulunya yang indah dan berwarna-warni menjadi mode untuk dipakai sebagai hiasan di topi wanita. 


Spesimen liar terakhir yang diketahui dibunuh di Okeechobee County, Florida pada 1904, dan parkit Carolina terakhir di penangkaran mati di Cincinnati Zoological Garden pada 1918. Penampakan tak berdokumen burung itu bertahan hingga 1930-an.


Beruang Atlas

Hewan yang Diburu hingga Punah

Subspesies beruang coklat yang punah ini pernah menjadi satu-satunya beruang asli Afrika. Dikenal karena ukurannya yang kecil dan bentuknya yang kekar, hewan itu diburu hingga punah hampir seluruhnya untuk olahraga. Mereka sering ditangkap dan digunakan untuk mengeksekusi penjahat ad bestias setelah Kekaisaran Romawi berkembang ke Afrika Utara.


Spesimen terakhir yang tercatat dibunuh oleh pemburu pada tahun 1870-an di pegunungan Rif Maroko.


Toolache Wallaby

Hewan yang Diburu hingga Punah

Setelah menempati tanah terbuka Australia, walabi Toolache yang nokturnal dianggap sebagai spesies kanguru yang anggun dan anggun.


Walabi Toolache menderita kehilangan habitat , pembersihan vegetasi asli, dan masuknya rubah merah. Hewan cantik ini juga diburu untuk diambil bulunya dan untuk olah raga.


Spesimen liar terakhir dicatat pada tahun 1927, dan yang terakhir di penangkaran mati pada tahun 1939. Walabi Toolache kemungkinan besar punah pada tahun 1940-an .


Sea Mink

Hewan yang Diburu hingga Punah

Setelah menempati kisaran di sepanjang daerah pesisir dari Maine hingga New Brunswick, Kanada, cerpelai laut diburu dengan giat untuk bulunya, yang menyebabkan kepunahannya.


Sayangnya, perburuan cerpelai laut begitu cepat sehingga hanya sedikit yang diketahui tentang perilaku, reproduksi, dan komunikasi hewan tersebut, karena para ilmuwan tidak dapat mempelajari dan mendeskripsikan spesies tersebut secara menyeluruh.


Cerpelai laut diperkirakan telah punah sekitar tahun 1860 .


Bubal Hartebeest

Hewan yang Diburu hingga Punah

Pernah umum di seluruh Afrika Utara, sebagian Mesir, dan Timur Tengah, sisa-sisa fosil hartebeest Bubal telah ditemukan di wilayah ini. Sebagai subspesies hartebeest, Bubal hartebeest menempati habitat berbatu di padang rumput sub-gurun.


Bubal hartebeest diburu selama berabad-abad untuk daging dan olahraga. Individu terakhir yang diketahui ditembak di Aljazair antara 1945 dan 1954, dan Bubal hartebeest dianggap punah .


Sapi Laut Steller

Hewan yang Diburu hingga Punah

Terkait dengan manatee dan dugong, penghuni laut yang montok ini pernah hidup di perairan Kutub Utara Samudra Pasifik Utara di Laut Bering. Saat pertama kali ditemukan, sapi laut sudah memiliki jangkauan terbatas, dan kecepatan renangnya yang lambat serta sifat lembutnya menjadikan mereka sasaran empuk para pemburu.


Karena perairan dingin tempat mereka tinggal, sapi laut Steller tumbuh menjadi sangat besar , dengan laporan menyebutkan panjangnya sekitar 25 kaki dan berat hingga 12 ton. Sayangnya, ukuran dan kandungan lemaknya yang membuat mereka menjadi komoditas yang sangat berharga.


Diburu dengan kejam, mereka dinyatakan punah pada tahun 1768 .

LihatTutupKomentar