Alasan Musik Baik untuk Otak Anda

Ternyata Ayah dan Ibu benar: Pelajaran piano dan jam-jam latihan band sekolah yang tak ada habisnya itu baik untukmu. Dari membuat Anda lebih pintar hingga mengurangi efek penuaan otak hingga meningkatkan stabilitas emosi, tampaknya memainkan alat musik memiliki andil dalam mengatur ulang otak Anda dan meningkatkannya - secara permanen. Dan untuk menjadi jelas: Hanya mendengarkan musik tidak cukup. Ini adalah pekerjaan aktif untuk menghidupkan suara yang memberikan manfaat terbesar.

Alasan Musik Membuat Baik untuk Otak

10 Alasan Musik Baik untuk Otak Anda

Para peneliti masih menemukan semua cara membuat musik memperkaya otak Anda, tetapi dampaknya tidak dapat disangkal. Jadi bersihkan gitar tua itu dari kampus. Buka kemasan klarinet sekolah dasar Anda. Bergabunglah dengan musik lingkungan atau bersantailah di rumah, hanya Anda dan alat musik favorit Anda. Dan dengan segala cara, dorong anak-anak Anda untuk belajar bermain musik juga, karena itu akan membawa semua manfaat di bawah ini ditambah keterampilan berpikir kritis .


Berikut beberapa alasan mengapa Anda semua akan senang telah melakukannya

1. Memperkaya koneksi antara otak kiri dan kanan

Studi telah menemukan bahwa pembuat musik memiliki lebih banyak materi putih di korpus kalosum mereka, bundel kabel saraf yang menghubungkan dua belahan otak. Ini berarti komunikasi yang lebih baik antara sisi kiri dan kanan otak, yang pada gilirannya dapat diterjemahkan ke dalam banyak manfaat otak, termasuk komunikasi yang lebih cepat di dalam otak dan kemampuan pemecahan masalah yang lebih kreatif. 


Mulailah Chordify Akses Langsung ke Fitur Premium


Namun, tidak semua instrumentalis memperoleh keuntungan kognitif ini secara setara. Usia dan jumlah waktu bermain itu penting. Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak yang berlatih lebih banyak tampaknya membangun jembatan yang lebih besar antara kedua sisi otak. Plus, mereka yang memulai lebih awal — ideal sekitar usia 7 tahun - mendapat manfaat lebih banyak daripada pemula yang terlambat .


2. Meningkatkan fungsi otak eksekutif

Lebih banyak masalah putih mungkin menjadi alasan mengapa orang dengan pelatihan musik cenderung lebih baik dalam membuat keputusan, memproses dan menyimpan informasi, dan menyesuaikan arah berdasarkan perubahan tuntutan mental. Itu kabar baik bagi para musisi, karena fungsi otak eksekutif ini kemungkinan besar berkontribusi lebih besar pada kesuksesan akademis daripada IQ. 


Beberapa peneliti bahkan berspekulasi bahwa memainkan alat musik terbukti bermanfaat dalam membantu anak-anak dengan masalah neurologis yang melibatkan fungsi eksekutif, termasuk ADHD (attention deficit hyperactivity disorder).


3. Memperkuat pemrosesan ucapan

Tidaklah mengherankan jika membuat musik membantu otak Anda memproses suara musik. Tapi menggelitik ivories atau memetik senar gitar juga membantu dalam memproses suara konsonan dan vokal dalam pidato. Sebuah studi dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) menemukan bahwa anak-anak taman kanak-kanak yang bermain piano dapat membedakan antara nada yang berbeda dan karena itu lebih baik dalam membedakan antara kata-kata yang diucapkan.


Anak-anak dalam penelitian yang memainkan piano secara signifikan lebih baik dalam membedakan kata-kata yang hanya dibedakan oleh satu konsonan. Ada manfaat positif untuk pendidikan piano pada anak-anak, dan tampaknya mengenali perbedaan antara suara termasuk suara ucapan, itu lebih baik daripada membaca ekstra


Sebuah studi dari Universitas Northwesternjuga mendukung teori bahwa musik dapat membantu anak-anak memproses kata-kata. Peneliti mengukur kinerja otak pada anak-anak berpenghasilan rendah yang menghadiri Proyek Harmoni, sebuah program musik setelah sekolah di Los Angeles. 


Anak-anak yang memiliki pendidikan musik selama dua tahun mampu memproses lebih banyak suara ucapan - dan dengan ketepatan yang lebih tinggi - dibandingkan mereka yang hanya memiliki satu tahun pengajaran. Para peneliti berspekulasi bahwa musik dan ucapan memiliki karakteristik yang sama - nada, waktu, dan warna nada - dan bahwa otak bergantung pada jalur saraf yang sama untuk memproses keduanya.


Keterampilan bahasa yang lebih tajam, termasuk membaca, pada gilirannya dapat membantu anak-anak belajar lebih baik dalam semua mata pelajaran, dari matematika hingga pelajaran sosial. Salah satu contohnya adalah Harmony Project itu sendiri: Lebih dari 90% lulusannya telah melanjutkan ke perguruan tinggi sejak 2008,


4. Memperbesar memori

Terkait dengan pemrosesan ucapan, mereka yang memiliki pelatihan musik juga lebih baik dalam mengingat kata-kata yang diucapkan (memori verbal). Sebuah studi yang diterbitkan di Frontiers in Neuroscience menemukan bahwa siswa kelas dua di Jerman yang menghabiskan 45 menit seminggu mempelajari alat musik mengingat lebih banyak kata yang diucapkan kepada mereka daripada anak-anak yang tidak menerima pelatihan musik atau mereka yang menghabiskan jumlah waktu yang sama di kelas sains. 


Pembuatan musik juga tampaknya meningkatkan memori kerja - kemampuan untuk menyimpan dan menggunakan informasi sementara yang membantu Anda bernalar, mempelajari, atau menyelesaikan tugas yang kompleks.


5. Meningkatkan empati

Alasan Musik Membuat Baik untuk Otak

Pelatihan musik tidak hanya meningkatkan pusat pemrosesan suara di otak Anda; ia juga meningkatkan kapasitasnya untuk mendeteksi emosi dalam suara. Artinya, musisi mungkin lebih baik dalam membaca isyarat emosional yang halus dalam percakapan. Pada gilirannya, ini dapat memperlengkapi mereka untuk hubungan yang lebih lancar dan kaya secara emosional. Jika benar, pelatihan musik juga menjadi pertanda baik untuk membantu anak-anak dengan masalah persepsi emosional, seperti autisme.


6. Memperlambat penuaan otak

Keuntungan otak yang didapat dari memainkan alat musik tampaknya tidak berkurang seiring bertambahnya usia. Studi menunjukkan bahwa pemrosesan ucapan dan manfaat memori meluas ke tahun-tahun emas Anda - bahkan jika pelatihan musik Anda berhenti setelah masa kanak-kanak.


Seperti apa gangguan trauma perkembangan pada anak-anak


Sebuah penelitian di Kanada yang diterbitkan dalam Journal of Neuroscience menemukan bahwa orang tua yang mendapat pelatihan musik ketika mereka masih muda dapat mengidentifikasi ucapan 20% lebih cepat daripada mereka yang tidak terlatih. Dalam studi lain yang diterbitkan dalam Neuropsychology, orang berusia 60 hingga 83 yang telah mempelajari musik setidaknya selama 10 tahun mengingat lebih banyak informasi sensorik, termasuk data pendengaran, visual dan taktil, daripada mereka yang belajar selama sembilan tahun atau kurang. Kedua kelompok mendapat skor lebih tinggi daripada orang yang tidak pernah belajar instrumen.


7. Memupuk kemampuan matematika dan sains

Alasan Musik Membuat Baik untuk Otak

Not musik, akord, oktaf, ritme, dan meteran semuanya dapat dipahami secara matematis. Jadi, bermain musik seharusnya meningkatkan permainan matematika Anda, bukan? Penelitiannya beragam, tetapi tampaknya ada korelasi mendasar antara pembuatan musik dan keterampilan matematika yang lebih baik. 


Misalnya, sebuah studi yang diterbitkan dalam Journal of Neurology Research menemukan bahwa anak-anak prasekolah yang mendapat pelajaran keyboard tampil lebih baik pada tes penalaran spasial-temporal (kemampuan untuk membayangkan pola spasial secara mental dan memahami bagaimana mereka cocok bersama) daripada anak-anak yang mendapat instruksi komputer. atau mereka yang tidak berpartisipasi dalam aktivitas mana pun. Para peneliti berpikir bahwa penalaran spasial-temporal yang tinggi mengarah pada kinerja matematika dan sains yang lebih baik.


Saat para peneliti terus menggali koneksi ini, tautannya menjadi lebih jelas. Sebuah studi yang diterbitkan dalam Journal of Educational Psychology menambahkan bidang manfaat lain. Dalam sebuah penelitian terhadap sekitar 110.000 siswa di British Columbia, mereka yang mengambil setidaknya satu kursus musik instrumental bernasib lebih baik pada ujian tidak hanya matematika dan sains, tetapi juga bahasa Inggris - dan itu tidak hanya sedikit lebih baik. Siswa yang sangat terlibat dalam musik, rata-rata, secara akademis lebih dari satu tahun lebih tinggi dari rekan-rekan yang tidak terlibat dalam musik sekolah.


8. Meningkatkan keterampilan motorik

Kita tahu bahwa memainkan alat musik membutuhkan koordinasi tangan-mata-telinga yang baik (mendapatkan tangan dan jari untuk menerjemahkan not musik pada halaman menjadi suara). Dan bagi para pembuat musik yang memulai cukup muda, keterampilan motorik musik yang tinggi itu tampaknya juga diterjemahkan ke dalam bidang kehidupan lain. 


Para peneliti di Universitas Concordia di Montreal menemukan bahwa musisi dewasa yang mulai bermain musik sebelum usia 7 tahun memiliki waktu yang lebih baik untuk tugas keterampilan motorik non-musik daripada mereka yang memulai pelajaran musik belakangan. Terlebih lagi, kemampuan motorik superior mereka muncul di otak mereka. Pemindaian menunjukkan koneksi saraf yang lebih kuat di daerah motorik yang membantu membayangkan dan melakukan gerakan fisik.


9. Meningkatkan kesehatan mental

Studi menunjukkan pemain biola, pemain saksofon, keyboardist, dan pemain musik lainnya lebih fokus dan tidak terlalu rentan terhadap agresi, depresi, dan kemarahan daripada non-musisi. Faktanya, menciptakan musik tampaknya menjadi otak utama mereka untuk meningkatkan kendali emosi dan konsentrasi. 


Dalam sebuah penelitian, para peneliti memeriksa pemindaian otak anak-anak berusia 6 hingga 18 tahun. Mereka yang memainkan alat musik memiliki korteks otak yang lebih tebal di wilayah yang mengatur emosi, tingkat kecemasan, dan kapasitas untuk memperhatikan (artinya mereka memiliki kemampuan yang lebih unggul di area ini). Penelitian lain menunjukkan bahwa membuat musik juga mengurangi stres. Dengan kata lain, musisi mungkin mengalami lebih sedikit gejala psikologis dan fisik terkait stres, termasuk kelelahan, sakit kepala, tekanan darah tinggi, dan fungsi kekebalan yang lebih rendah.


10. Mempertajam harga diri

Tidak mengherankan, keuntungan kesehatan mental dari penguasaan musik (dan mungkin persahabatan bermain dengan orang lain) berubah menjadi perasaan harga diri yang lebih besar. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Psychology of Music , anak-anak yang menerima pelajaran piano mingguan selama tiga tahun mendapat nilai lebih tinggi pada ukuran harga diri daripada anak-anak yang tidak menerima instruksi musik. Studi lain di sekolah menengah Florida menunjukkan bahwa anak-anak berisiko yang berpartisipasi dalam grup pertunjukan musik di sekolah merasa kurang terasing dan lebih sukses.


Music and Psychology: Music can affect human mental health


Karena penelitian tentang manfaat bermain musik terus bergulir, mungkin kita semua harus duduk di depan piano atau mengeluarkan alat musik lama itu dari lemari. Tentu saja, jika Anda tidak pernah belajar cara bermain, kabar terbaiknya adalah tidak ada kata terlambat untuk memulai.

LihatTutupKomentar