Awal Sejarah Maldives

PituMyID — Sejarah Maldives dimulai dengan pembentukan pulau-pulau yang membentuk kepulauan Maldives . Menurut penelitian akademis, proses ini dimulai sekitar 225 juta tahun yang lalu. Meskipun dunia pernah memiliki daratan dan lautan yang kering, bentuk dunia sangat berbeda dengan yang kita lihat sekarang. 

Pemandangan udara vila air Maldives - Sun Photo / Fayaz Moosa

Pada saat itu, daratan kering di bumi adalah satu daratan besar, tidak seperti benua dan pulau terpisah yang kita lihat di peta sekarang; Dengan kata lain, ada satu benua super, yang dikenal di kalangan ilmuwan sebagai Pangaea, dan sisanya adalah samudra, yang dikenal sebagai Panthalassa. Daratan tunggal ini membentuk sekitar setengah dari permukaan bumi (Naseema Mohammed, 1998).


Sekitar 136 juta tahun yang lalu, Pangaea terbagi menjadi dua benua terpisah; setengah utara disebut Laurasia, dan setengah selatan dikenal sebagai Gondwanaland. Laut yang membelah dua daratan ini disebut Tethis oleh para peneliti.


Ketika Gondwanaland hancur untuk membentuk daratan yang lebih terpisah, Samudera Atlantik terbentuk, untuk memisahkan apa yang menjadi Afrika dan Amerika. Saat superkontinen asli membelah diri, dan saat lempeng benua bergeser satu sama lain, ruang yang tercipta di dasar samudra diisi oleh lava yang terbakar dari inti bumi, membentuk dasar samudra seperti yang kita kenal sekarang.


Disintegrasi Laurasia membentuk daratan — benua dan pulau — yang kita lihat sekarang telah selesai sekitar 66 juta tahun yang lalu. Samudra Hindia mulai muncul sekitar 150 juta tahun yang lalu (Naseema Mohammed, 1998). Saat itu, India adalah bagian dari Gondwanaland, dan bagian Asia lainnya masih menjadi bagian dari Laurasia.


Selama periode tersebut, Afrika dan Madagaskar menjadi terpisah dari India, karena lempeng tektonik, dan lempeng tempat India berada mulai bergerak ke timur laut. Lempeng ini bergeser ke arah itu pada sebuah substrat, yang sekarang terletak, menurut pandangan umum para ilmuwan, di sekitar Reunion. Menurut peneliti, substrat ini memainkan peran penting dalam pembentukan kepulauan Maldives.

Rumah Pohon Manta Ray di Maldives - Sun Photo / Fayaz Moosa

Penelitian yang sama menunjukkan bahwa Lakshadweep dan Kepulauan Chagos sama-sama melakukan perjalanan di substrat tersebut, menghasilkan pembentukan rantai vulkanik. Rantai ini juga perlahan bergeser ke timur laut, mengikuti lempeng India. 


Perjalanan ini berakhir ketika tepi utara lempeng India bertabrakan dengan tepi selatan lempeng Asia, sehingga membentuk pegunungan Himalaya. Akibat lain dari tabrakan ini adalah pemukiman di Samudera Hindia dan dasarnya seperti yang kita lihat sekarang.


Pulau-pulau vulkanik yang nantinya akan melahirkan kepulauan Maldives tersebut kemudian mulai tenggelam ke Samudera Hindia. Perlu diingat bahwa proses geologi yang panjang dan kompleks ini terjadi dalam waktu yang sangat lama. Saat itu, terdapat gunung berapi dan pulau-pulau dataran tinggi tempat Maldives sekarang berada. Saat gunung berapi dan pulau-pulau ini tenggelam ke dalam lautan, karang terus terbentuk dan tumbuh di puncaknya.


Atol pertama kali muncul atas dasar yang disediakan oleh sistem karang tersebut pada awalnya merupakan dinding yang mengelilingi gunung berapi itu sendiri. Saat permukaan laut naik, gunung berapi semakin tenggelam dan tenggelam. Tidak mungkin karang tumbuh 40 meter di bawah permukaan laut. 


Namun, sistem karang Maldives bertahan karena lapisan kalsium karbonat yang melindungi mereka, dengan memungkinkan lapisan karang baru tumbuh di atas lapisan yang lebih tua sebelum tenggelam terlalu dalam ke laut. Sementara gunung berapi tenggelam di satu sisi, lapisan demi lapisan karang terus tumbuh di sisi lain. Lapisan karang yang lebih dalam mati untuk membentuk dasar batuan bagi yang baru. 


Begitulah terumbu karang terbentuk, dan proses ini pula yang melahirkan laut dangkal antara gunung berapi dan terumbu yang mengelilinginya. Saat gunung berapi benar-benar tenggelam, Yang tersisa adalah fondasi geologi atol tersebut — cincin terumbu karang yang awalnya merupakan dinding di sekitar gunung berapi, dan perairan dangkal di dalam cincin itu. Proses ini kembali memakan waktu jutaan tahun, dan diakhiri dengan pembentukan pulau-pulau yang kita lihat sekarang.


Dr. Mohammed Ali (2011), seorang peneliti Maldives yang mempelajari proses pembentukan pulau-pulau Maldives dan usianya, mengatakan bahwa Maldives dan Diego Garcia berada di lempeng tektonik yang sama. Ia juga berpendapat bahwa pulau-pulau utara lebih tua dalam formasi daripada di selatan, mendasarkan pandangan ini pada proposisi bahwa gunung berapi pertama pasti telah terbentuk di wilayah utara yang pasti telah menghantam substratum sebelum wilayah selatan.


Dr. Mohammed Ali juga berpendapat bahwa tidak mungkin pulau Maldives berkembang secara geologis cukup untuk memungkinkan tempat tinggal manusia sebelum tahun 1500 SM. Dalam pandangannya, kehidupan manusia akan menjadi mungkin di pulau-pulau ini antara tahun 1500 SM dan 700 SM.


Beberapa penulis telah menyatakan pandangan bahwa kepulauan Maldives diduduki oleh manusia sejak tahun 2500 SM, mengutip sebagai bukti bahwa cangkang cowry Maldives ditemukan di Lothal (sekarang Gujarat di India), salah satu kota pelabuhan utama Lembah Indus peradaban, yang hancur dan menghilang sebelum SM 1500. 


Jika Dr. Mohammed Ali benar, maka pertanyaannya adalah, bagaimana cangkang sapi dari pulau Maldives mencapai Lothal? Dr. Ali berpendapat bahwa tidak ada kemungkinan manusia dihuni sebelum tahun 1000 SM.


Menurutnya, tanggal paling mungkin dari orang-orang yang mulai tinggal di Maldives adalah 500 SM, dan kami memiliki bukti sejarah yang menunjukkan bahwa pulau-pulau ini pernah diduduki. sekitar waktu itu. Sejarah Maldives dimulai dengan terbentuknya atol dan pulau.

LihatTutupKomentar