Ilmuwan Telah Mengajari Tanaman Bayam Untuk Mengirim Email

PituMyID — Tanaman tidak benar-benar mengirimkan ucapan 'Semoga Anda sehat di masa-masa sulit ini!' email, tetapi bayam entah bagaimana berkomunikasi dengan para insinyur di Massachusetts Institute of Technology (MIT).

Ilmuwan Telah Mengajari Tanaman Bayam Untuk Mengirim Email

Kenyataannya jauh lebih teknis, dan berguna, dengan para ilmuwan menggunakan nanoteknologi untuk mengubah tanaman menjadi sensor yang dapat menyampaikan informasi tentang bahan peledak kembali ke manusia di komputer.


Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Nature Materials , terbaca, 'Di sini, kami menunjukkan bahwa tanaman bayam hidup dapat direkayasa untuk berfungsi sebagai pra-konsentrator mandiri dan autosampler analit di air tanah ambien dan sebagai platform komunikasi inframerah yang dapat mengirimkan informasi ke smartphone. '


Area khusus penelitian teknologi ini dikenal sebagai 'nanobionik tanaman', yang berusaha memberikan tujuan baru kepada tanaman yang kita ketahui, gunakan, dan konsumsi. Dalam hal ini, mengasah chemistry bawaan mereka dengan cara yang bisa kita akses dan pelajari.


Profesor Michael Strano, yang memimpin penelitian tersebut, menjelaskan kepada euronews , 'Tanaman adalah ahli kimia analitik yang sangat baik. Mereka memiliki jaringan akar yang luas di dalam tanah, secara konstan mengambil sampel air tanah, dan memiliki cara untuk mengalirkan air itu sendiri ke daun. '


Dia menambahkan, 'Ini adalah demonstrasi baru tentang bagaimana kita telah mengatasi penghalang komunikasi tumbuhan / manusia.'

Ilmuwan Telah Mengajari Tanaman Bayam Untuk Mengirim Email

Awalnya, percobaan itu dianggap sebagai cara untuk mendeteksi bahan peledak, meskipun tim yakin tanaman bayam dapat digunakan untuk memperingatkan kita tentang perubahan iklim dan masalah lingkungan lainnya. Coba pikirkan: tumbuhan menyerap banyak sekali data hanya dari yang ada, jadi mereka adalah sumber informasi ideal tentang perubahan ekologi di sekitar kita.


Dari pendeteksian polutan, Strano kemudian fokus pada memiliki sensor yang mengambil oksida nitrat, polutan yang disebabkan oleh pembakaran.


Profesor itu berkata, 'Tanaman sangat responsif terhadap lingkungan. Mereka tahu bahwa akan ada kekeringan jauh sebelum kita melakukannya. Mereka dapat mendeteksi perubahan kecil pada sifat tanah dan potensi air. Jika kami memanfaatkan jalur pensinyalan kimiawi itu, ada banyak informasi yang dapat diakses. '


Profesor Shouzhong Zou, yang memimpin makalah tersebut, juga melaporkan mengubah bayam menjadi nanosheet karbon. Dia menjelaskan, 'Pekerjaan ini menunjukkan bahwa katalis yang berkelanjutan dapat dibuat untuk reaksi reduksi oksigen dari sumber daya alam.'

Ilmuwan Telah Mengajari Tanaman Bayam Untuk Mengirim Email

Dia menambahkan, 'Metode yang kami uji dapat menghasilkan katalis berbasis karbon yang sangat aktif dari bayam, yang merupakan biomassa terbarukan. Faktanya, kami yakin ini mengungguli katalis platina komersial baik dalam aktivitas dan stabilitas. '


Mudah-mudahan mereka tidak membiarkan para ilmuwan membaca.

LihatTutupKomentar