China Memblokir Aplikasi Clubhouse

China Memblokir Aplikasi Clubhouse

China telah memblokir aplikasi Clubhouse setelah warga menggunakannya sebagai sarana untuk berdiskusi dan menantang politik negara.


Dengan aplikasi khusus audio yang populer ini, pengguna China dapat bergabung dengan ruangan tempat mereka dapat mengambil bagian dalam percakapan langsung dengan orang lain, menciptakan platform langka tempat membicarakan masalah politik yang sensitif.


Ini termasuk topik-topik yang mengkritik kebijakan negara, seperti perlakuan terhadap Muslim Uighur yang sedang berlangsung di Xinjiang dan penindasan terhadap pengunjuk rasa pro-demokrasi di Hong Kong.


Begitu otoritas China mengetahui diskusi semacam itu, aplikasi tersebut diblokir, bergabung dengan daftar platform media sosial dan aplikasi yang dilarang keras di China.


Seperti dilansir CNN Business , pada malam hari Senin, 8 Februari, banyak pengguna Clubhouse dari China daratan menerima pesan kesalahan merah saat masuk ke aplikasi yang menunjukkan 'koneksi aman ke server tidak dapat dibuat'.


Hari ini, 9 Februari, tagar 'Clubhouse' - yang sempat menjadi trending - juga telah disensor di platform media sosial China, Weibo.


Mereka yang memiliki nomor telepon daratan mendapati bahwa mereka tidak dapat lagi menerima pesan teks dari Clubhouse, yang - karena undangan dan kode verifikasi dikirim ke ponsel untuk mendaftarkan akun baru - secara efektif memblokir mereka dari menggunakan aplikasi.


GreatFire.org , sebuah organisasi nirlaba yang memantau sensor online di China, telah mengkonfirmasi bahwa aplikasi tersebut memang telah diblokir.


GreatFire.org , sebuah organisasi nirlaba yang memantau sensor online di China, telah mengkonfirmasi bahwa aplikasi tersebut memang telah diblokir.


Akun Twitter resmi untuk grup tersebut men-tweet:

Aplikasi [Clubhouse] diblokir untuk pengguna di China sekitar jam 7 malam waktu Beijing hari ini. Situs web Clubhouse masih dapat diakses, tetapi sumber daya yang diperlukan aplikasi untuk mengakses agar berfungsi diblokir.


Kelompok tersebut kemudian mengklarifikasi:

Apple tidak bertanggung jawab atas blokir Clubhouse, tetapi mereka bertanggung jawab untuk menghapus VPN resmi dari China App Store. Orang Cina dapat menggunakan VPN tersebut untuk membangun jembatan pemahaman dengan seluruh dunia di Clubhouse, jika saja Apple tidak menghalangi.


Sebuah laporan oleh The New York Times merinci hanya beberapa percakapan yang dilakukan melalui aplikasi oleh pengguna China selama periode waktu yang terlalu singkat ini.


Ini termasuk ruang obrolan yang didedikasikan untuk memparodikan editor Global Times dan 'juru bicara Tiongkok' Hu Xijin. Ruangan khusus ini diikuti oleh lebih dari 3.000 orang.


Beberapa ruang obrolan dilaporkan dikhususkan untuk tindakan keras tahun 1989 di Lapangan Tiananmen, topik yang sangat disensor di internet China.


Cai Chongguo, yang pernah menjadi pemimpin mahasiswa di protes, berbicara selama kurang lebih empat jam sambil menjawab pertanyaan dari ribuan orang yang tertarik. Berbicara dengan The New York Times , Cai mengatakan aplikasi tersebut telah memberinya 'kesempatan langka untuk berbicara tentang tragedi' dengan orang-orang China.

LihatTutupKomentar