Permainan Papan Terbaik Dari Dunia Kuno

Permainan Papan Terbaik Dari Dunia Kuno, Ribuan tahun sebelum Monopoli. Jauh sebelum Settlers of Catan, Scrabble dan Risk memenangkan legiun penggemar, legiun Romawi yg sebenarnya menghabiskan ketika menggunakan memainkan Ludus Latrunculorum , konflik strategis yang nama Latinnya diterjemahkan secara longgar sebagai Game of Mercenaries. Sementara itu, di Eropa barat bahari, permainan Viking Hnefatafl ada pada tempat-tempat yang sangat jauh misalnya Skotlandia , Norwegia, & Islandia. Game Mengasah Otak Terbaik Android dan iOS


Permainan Papan Terbaik Dari Dunia Kuno


Lebih jauh ke selatan, permainan Senet & Mehen Mesir antik mendominasi. Di timur India, Chaturanga muncul menjadi pendahulu catur modern. Dan 5.000 tahun yang kemudian, di loka yg kini   Turki tenggara, sekelompok manusia Zaman Perunggu membentuk satu set batu pahatan yg dipuji sebagai duniapotongan game tertua setelah ditemukan dalam tahun 2013. Dari Go to backgammon, Nine Men's Morris, dan mancala, ini merupakan permainan papan yang kejam, unik, dan mengejutkan spiritual di global kuno.


Senet

Dicintai sang tokoh-tokoh misalnya anak laki-laki  Firaun Tutankhamun dan Ratu Nefertari , istri Ramses II, Senet merupakan salah  satu permainan papan yg paling awal dikenal. Bukti arkeologis dan artistik memperlihatkan bahwa itu dimainkan semenjak 3100 SM , saat Dinasti Pertama Mesir baru saja mulai memudar menurut kekuasaan.

Senet

Menurut Metropolitan Museum of Art , anggota rakyat kelas atas Mesir memainkan Senet menggunakan papan permainan berornamen, misalnya masih bertahan hingga sekarang. Mereka yg mempunyai sumber daya lebih sedikit dibuat puas dengan terali yang tergores dalam bagian atas batu, meja, atau lantai.


Papan senet panjang dan lentur, terdiri berdasarkan 30 kotak yang disusun pada 3 baris sepuluh paralel. Dua pemain mendapat jumlah token permainan yg sama, umumnya antara 5 sampai tujuh, dan berlomba untuk mengirim semua bidak mereka ke ujung papan. Daripada melempar dadu buat menentukan jumlah kotak yang dipindahkan, peserta melempar tongkat atau tulang . Seperti dalam permainan taktik yang paling kompleks, pemain memiliki kesempatan untuk menggagalkan lawan mereka, menghalangi kompetisi buat berkecimpung maju atau bahkan mengirim mereka mundur ke papan.


Awalnya merupakan hobi tanpa makna religius, tulis Egyptologist Peter A. Piccione pada jurnal Archaeology , Senet berevolusi sebagai simulasi dunia bawah, dengan kotak-kotaknya yg mendeskripsikan ilahi & peristiwa akbar di akhirat.


Papan permainan sebelumnya memiliki kotak bermain yg sahih-sahih kosong, tetapi pada sebagian besar  versi yg lebih baru, 5 kotak terakhir menampilkan hieroglif yang menerangkan keadaan permainan khusus. Potongan yg mendarat di perairan kekacauan persegi 27, misalnya, dikirim pulang ke kotak 15 — atau dihapus berdasarkan papan seluruhnya.


Orang Mesir antik percaya bahwa sesi permainan ritualistik memberikan gambaran sekilas mengenai kehidupan sehabis kematian, dari It's All a Game Tristan Donovan : Sejarah Permainan Papan Dari Monopoli ke Pemukim Catan . Pemain percaya bahwa Senet mengungkapkan rintangan apa yang ada di depan, memperingatkan jiwa-jiwa yang tidak bermoral mengenai nasib mereka yg berapi-api, & menawarkan kepastian akan pelarian almarhum berdasarkan dunia bawah, misalnya yg ditunjukkan dengan berhasil memindahkan bidak seseorang dari papan.


Ruang terakhir mewakili Re-Horakhty, yang kuasa mentari  terbit, kentara Donovan, dan menandai momen waktu jiwa-jiwa yg berharga akan bergabung menggunakan [dewa matahari] Ra buat selamanya.


The Royal Game of Ur

Peneliti acapkali kesulitan menentukan anggaran permainan yg dimainkan ribuan tahun kemudian. Namun berkat tablet paku sederhana yg diterjemahkan oleh kurator British Museum Irving Finkel selama 1980-an, para pakar mempunyai serangkaian instruksi jelas untuk Royal Game of Ur , atau Twenty Squares .

The Royal Game of Ur

Penemuan balik  terkini permainan yg berusia kurang lebih 4.500 tahun ini asal dari penggalian Sir Leonard Woolley di kota antik Mesopotamia pada Pemakaman Kerajaan Ur antara tahun 1922 dan 1934. Woolley menemukan 5 papan, yg paling mengesankan di antaranya menampilkan kotak-kotak plak kerang yg dilingkupi oleh potongan lapis lazuli & didekorasi dengan desain bunga dan geometris yang rumit.


Papan permainan ini , yang kini   disimpan pada British Museum, memiliki struktur yg mirip dengan papan Senet, menggunakan 3 baris kotak ditempatkan dalam baris paralel. The Royal Game of Ur, bagaimanapun, memakai 20 kotak daripada 30. Bentuknya, terdiri dari blok panel 4 x 3 yg terhubung ke blok panel dua x tiga sang jembatan menurut 2 kotak, adalah mengingatkan berdasarkan dumbel yg nir bermuatan homogen, berdasarkan It's All a Game .


Untuk menang, pemain membalap lawan mereka ke ujung papan yang antagonis, menggerakkan bidak sinkron dengan gulungan dadu tulang jari. Per Met , kotak bertatahkan mawar bunga adalah bidang keberuntungan, mencegah bidak ditangkap atau memberi pemain giliran ekstra.


Meskipun Royal Game of Ur menerima namanya dari metropolis Mesopotamia tempat pertama kali digali, Finkel mencatat bahwa para arkeolog sudah menemukan lebih dari 100 model permainan di Irak, Iran, Israel, Suriah, Yordania, Mesir, Turki, Siprus dan Kreta. Versi papan yang lebih baru mempunyai tata letak yg sedikit tidak sinkron, menukar blok dan jembatan kanan buat satu baris delapan kotak. (Format ini, lebih dikenal menggunakan nama Twenty Squares, populer di Mesir kuno, pada mana kotak Senet sering memiliki papan 20 persegi pada sisi sebaliknya .)


Mehen

Dalam ensiklopedis Oxford History of Board Games , David Parlett mendeskripsikan Mehen , yg namanya diambil menurut ilahi ular, sebagai permainan ular Mesir. Dimainkan antara kurang lebih 3100 SM & 2300 SM, pertarungan multipemain melibatkan hingga enam peserta yg ditugaskan buat memandu bidak berbentuk singa & bola melintasi trek balap spiral yg mengingatkan dalam ular melingkar.

Mehen

Aturan Mehen permanen nir kentara, karena permainan ini memudar berdasarkan popularitas setelah jatuhnya Kerajaan Lama Mesir & sporadis terwakili pada catatan arkeologi.


Menulis pada tahun 1990, Egyptologist Peter A. Piccione mengungkapkan, Berdasarkan apa yg kita ketahui mengenai permainan ini ... Rabat-potongan permainan kucing berkecimpung secara spiral pada sepanjang kotak, sepertinya, menurut ekor pada luar ke ketua ular pada Tengah. Token berbentuk bola & seperti marmer mungkin jua telah digulung melalui alur spiral yang lebih panjang.


Anehnya, catat Parlett, tidak terdapat satupun bidak Mehen yang diketahui bertahan saat ini yang relatif mini   buat masuk ke dalam segmen individu papan loka mereka ditemukan, menambahkan lapisan intrik lain ke permainan yg sudah misterius.


Sembilan Pria ' s Morris

Pada musim gugur 2018, ekskavasi pada benteng Rusia Kastil Vyborg membicarakan papan permainan abad pertengahan yg telah lama   terlupakan terukir pada permukaan batu bata tanah liat. Sementara inovasi itu sendiri dari dari abad ke-16 yg nisbi baru, permainan yang diwakilinya pertama kali dimainkan dalam awal 1400 SM , ketika pekerja Mesir yang membentuk kuil Kurna menuliskan papan Morris pada lempengan atap.

Sembilan Pria ' s Morris

Sebanding menggunakan dam zaman modern, Sembilan Pria Morris menemukan versus mengarahkan pasukan mereka yg terdiri menurut sembilan pria, masing-masing diwakili oleh bidak permainan yang tidak selaras, pada lapangan bermain misalnya kisi. Mendirikan penggilingan, atau deretan 3 orang, memungkinkan pemain untuk menangkap keliru satu bidak lawan mereka. Orang pertama yang tidak dapat menciptakan penggilingan, atau yg pertama kehilangan semuanya kecuali 2 orang, kehilangan pertandingan. Versi cara lain  berdasarkan permainan meminta setiap pemain untuk mengandalkan gudang senjata 3, 6 atau 12 butir.


Contoh Sembilan Pria Morris berlimpah, digali di Yunani, Norwegia, Irlandia, Prancis, Jerman, Inggris, dan negara-negara lain di semua dunia, berdasarkan Games of the World: How to Make Them, How to Play Them, How They Came to Be . Permainan ini sangat terkenal pada Eropa abad pertengahan dan bahkan mendapat sebutan pada A Midsummer Night's Dream karya Shakespeare .


Batu

Salah satu hiburan paling terkenal pada Skandinavia antik adalah keluarga permainan strategi yang dikenal secara kolektif menjadi Tafl. Orang-orang Norsemen memainkan Tafl sejak 400 M, berdasarkan Sejarah Permainan Papan Oxford . Campuran perang & permainan kejar-kejaran, Tafl menyebar dari Skandinavia ke Islandia, Inggris dan Irlandia, tetapi tidak disukai lantaran catur mendapatkan daya tarik pada Inggris & negara-negara Nordik selama abad ke-11 & ke-12.

Batu

Papan permainan berbentuk cakram yg ditemukan pada tahun 2018 di situs Biara Rusa Skotlandia menunjukan daya tarik Tafl yg meluas. Berasal dari abad ketujuh atau kedelapan, papan itu adalah benda yg sangat langka, menurut arkeolog Ali Cameron.


Berbicara menggunakan orang Skotlandia , Cameron menambahkan, Hanya sedikit yg sudah ditemukan pada Skotlandia, terutama pada biara atau setidaknya situs keagamaan. Papan game ini bukanlah sesuatu yang dapat diakses semua orang.


Variasi Tafl paling populer, Hnefatafl , menyimpang menurut permainan 2 pemain standar pada penggunaan sisi yang sangat tidak sama. Untuk bermain, seseorang raja & para pembela bertempur melawan sekelompok taflmen, atau penyerang, yg melebihi jumlah mereka dengan kira-kira 2 versus satu. Saat anak buah raja berusaha menggiringnya ke loka yg kondusif pada keliru satu dari empat kota kecil, atau loka proteksi, yg terletak di sudut papan permainan seperti kisi, taflmen bekerja untuk menggagalkan pelarian. Untuk mengakhiri permainan, raja harus mencapai loka proteksi atau menyerah pada penahanan.


Ludus Latrunculorum

Bersulang menurut Kekaisaran Romawi, Ludus Latrunculorum atau Latrunculi merupakan permainan taktik dua pemain yang dirancang buat menguji kehebatan militer peserta. Dimainkan pada petak dengan berbagai berukuran — contoh terbesar yg diketahui berukuran 17 kali 18 kotak — yg diklaim Game of Mercenaries kemungkinan akbar adalah varian dari game Yunani antik Petteia . (Aristoteles menyebutkan beberapa aturan Petteia, menyamakan pria tanpa negara kota menggunakan bidak terpencil di Petteia yg rentan ditangkap sang versus.)

Ludus Latrunculorum

Penyebutan Ludus Latrunculorum yg pertama kali didokumentasikan berasal berdasarkan abad pertama SM, waktu penulis Romawi, Varro, mendeskripsikan kaca berwarna atau pecahan batu berharga. Dua ratus tahun kemudian, Laus Pisonis yang dibentuk secara anonim melukiskan citra yang kentara menurut permainan, menjelaskan, [T] pangkat musuh terpecah, & Anda dengan kemenangan muncul dengan pangkat yang tidak terputus, atau dengan kehilangan satu atau dua orang, & kedua tanganmu bergemerincing menggunakan grup tawanan.  Penyair Ovid & Martial jua mereferensikan permainan ini dalam karya-karya mereka.


Meskipun berulang pada bukti tertulis dan arkeologi, anggaran yg sempurna Ludus Latrunculorum tetap nir kentara. Berbagai sarjana telah mengusulkan potensi rekonstruksi permainan selama 130 tahun terakhir, dari Permainan Kuno. Mungkin yg paling komprehensif ini adalah Ulrich Schadler 1994 esai , diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris pada tahun 2001, yg menampakan rabat pemain berkiprah maju, mundur & ke samping dengan harapan sekitarnya sepotong musuh terisolasi menggunakan dua mereka sendiri. Token yg diambil lalu dihapus dari papan, meninggalkan tangan pemain yang menang bergetar [ing] dengan kerumunan bidak, seperti yang dikatakan Laus Pisonis.


Patolli

Di Patolli, sebuah permainan judi yang diciptakan oleh penduduk awal Mesoamerika, pemain berlomba untuk memindahkan kerikil dari satu ujung lintasan berbentuk silang ke ujung lainnya. Kacang yang dibor dipakai menjadi permainan yang didiktekan dadu, namun anggaran pasti masuk dan beranjak tetap tidak diketahui, seperti yg dicatat Parlett dalam Oxford History of Board Games.

Patolli

Di antara suku Aztec, Patolli memiliki taruhan yang sangat tinggi, menggunakan peserta yg mempertaruhkan nir hanya barang fisik atau mata uang, namun pula nyawa mereka sendiri. Seperti yg dijelaskan Diego Durán , seorang biarawan Dominika yang menulis sebuah kitab   tebal abad ke-16 mengenai sejarah dan budaya Aztec, Pada permainan ini & lainnya, orang India tidak hanya akan mempertaruhkan diri mereka sendiri pada perbudakan, tetapi bahkan secara aturan dieksekusi meninggal menjadi korban insan.


Rakyat jelata & bangsawan sama-sama memainkan Patolli, yang sangat populer di ibu kota Aztec, Tenochtitlan . Menurut sesama penulis sejarah abad ke-16 Francisco López de Gómara, bahkan Kaisar Montezuma menikmati permainan itu & kadang-kadang akan melihat ketika mereka bermain di patoliztli , yg sangat mirip dengan permainan meja, & dimainkan dengan kacang yang ditandai seperti dadu bermuka satu yang mereka menyebutnya patolli.


Seperti poly aspek budaya Aztec, Patolli dilarang sang penjajah Spanyol yang mengalahkan kekaisaran Meksiko dalam 1520-an dan 30-an. Parlett menulis bahwa orang Spanyol menghancurkan setiap matras permainan dan membakar setiap biji yang dibor yang dapat mereka temukan, sebagai akibatnya sulit bagi sejarawan selanjutnya untuk menyusun anggaran permainan yg tepat.


Bakgamon

Seperti poly entri pada daftar ini, dari muasal backgammon, permainan dua pemain di mana saingan berlomba buat bertahan, atau menyingkirkan, seluruh 15 bidak mereka berdasarkan papan, tetap tidak jelas. 

Bakgamon

Tetapi elemen-elemen menurut permainan yg disukai terbukti dalam penawaran yg majemuk misalnya Royal Game of Ur, Senet, Parcheesi, Tabula, Nard & Shwan-liu, memperlihatkan premis dasarnya yang disukai di kedua budaya & abad. Seperti yang ditulis Oswald Jacoby & John R. Crawford pada The Backgammon Book, nenek moyang paling awal berdasarkan apa yg sekarang disebut backgammon merupakan Royal Game of Ur, yg ada pada Mesopotamia lebih kurang 4.500 tahun yg kemudian.


Karakteristik backgammon modern yg paling berkesan merupakan papannya, yang menampilkan 24 segitiga sempit yang dibagi sebagai 2 set 12. Pemain melempar pasangan dadu buat menentukan konvoi melintasi arena geometris ini, berakibat kemenangan backgammon sebagai adonan keterampilan dan keberuntungan yg hampir genap, berdasarkan ke Donovan.


Lemparan dadu sangat penting, akan tetapi begitu pula cara Anda memakai lemparan itu, jelasnya. Keseimbangan ini telah menciptakan backgammon terkenal pada kalangan penjudi semenjak dahulu kala—sebuah kecenderungan yang dicontohkan oleh lukisan dinding Pompeiian yang menampilkan seseorang pemilik penginapan yang melempar 2 pesaing backgammon yg berkelahi keluar menurut tempat kerjanya .


Variasi permainan akhirnya menyebar ke Asia, Mediterania, Timur Tengah & Eropa. Selama periode abad pertengahan, sebesar 25 versi backgammon, termasuk Tric-Trac Prancis, Bräde Swedia, & Irlandia berjudul Irlandia yg agak membingungkan, ada di semua benua. Pada 1640-an, yang terakhir ini telah berkembang sebagai permainan modern backgammon, dinamai demikian menggunakan anggukan pada istilah balik  & permainan.


Mancala

Mancala, berdasarkan bahasa Arab naqala, yang berarti berkecimpung,bukanlah satu permainan, namun ratusan yg disatukan oleh beberapa ciri yang sama: yaitu, memindahkan biji, biji-bijian atau pertanda berbentuk serupa pada atas papan yang diisi menggunakan lubang atau lubang dangkal. Keluarga permainan ada antara lebih kurang 3000 dan 1000 SM, menggunakan model formasi lubang seperti mancala muncul pada situs arkeologi di Afrika, Timur Tengah & Asia Selatan.

Mancala

Varian mancala paling populer, Oware , menemukan 2 peserta bermain pada papan dengan dua baris enam lubang. Pemain bergiliran menabur benih menggunakan merogoh token pada lubang tertentu dan menyimpannya, satu per satu, secara berurutan pada kurang lebih papan. Gameplay cepat didorong, lantaran meluangkan waktu dipercaya kutukan bagi semangat permainan.


Tujuan Mancala umumnya untuk menangkap lebih poly benih daripada saingannya menggunakan menghitung dan menghitung langkah strategis. Namun pada beberapa budaya, memastikan umur panjang game sebenarnya lebih penting daripada menang. Meskipun tidak terdapat peluang yg tersisa dalam kebanyakan variasi, mancala tak jarang dicermati menjadi perjudian atau permainan ritual, dengan hasil yang dianggap setidaknya sebagian dipengaruhi sang takdir, berdasarkan Parlett.


[Ini] merupakan permainan keterangan yg sempurna, kesetaraan yg paripurna, banyak kebebasan buat memilih yg signifikan, & karena itu memiliki keterampilan yg hebat, tulisnya. Kompleksitas catur terletak dalam kedalamannya, panjangnya mancala.


Permainan Angsa

Meskipun secara teknis bukan kreasi kuno, Game of the Goose mengklaim masuknya daftar ini sebagai game papan yg diproduksi secara komersial paling awal . Perlombaan yang diatur murni oleh kebetulan, kompetisi tersebut melibatkan tidak sedikit pun unsur keterampilan atau hubungan pemain sejati menuju kemenangan taruhan, berdasarkan Parlett.

Permainan Angsa

Referensi paling awal buat Game of the Goose dari berdasarkan antara 1574 dan 1587, saat Duke Francesco de Medici menghadiahkan permainan bernama Gioco dell'Oca kepada Philip II dari Spanyol. Menurut Museum Masa Kecil Victoria & Albert , hobi menggunakan cepat menyebar ke semua Eropa. Pada bulan Juni 1597, John Wolfe menggambarkannya menjadi permainan Angsa yg baru dan paling menyenangkan. Selama abad-abad berikutnya, aneka macam versi timbul , masing-masing dengan gambaran & tema yg tidak sama.

LihatTutupKomentar