Apakah Emoji Sebenarnya Hal Yang Baik Untuk Ditambahkan Ke Pesan?

Apakah Emoji Bermanfaat atau Berbahaya?
Apakah Emoji Sebenarnya Hal Yang Baik Untuk Ditambahkan Ke Pesan? - Tidak dapat disangkal bahwa seiring berjalannya waktu, kita semua semakin menjalani sebagian besar hidup kita secara online, baik secara sosial, profesional, akademis, dan segala sesuatu di antaranya. Itu berarti lebih banyak interaksi kita terjadi secara online melalui pesan teks dan obrolan video. 

Kita semua tahu bahwa media komunikasi ini sangat berbeda dari interaksi langsung dan tatap muka, dan beberapa mengatakan bahwa penggunaan emoji membantu kita mengekspresikan diri dengan lebih baik. Tapi apakah itu benar? Beberapa pakar teknologi dan penulis teknologi mempertimbangkan masalah ini.

Sebuah artikel yang menggambarkan bagaimana tombol-tombol reaksi mencambuk di Instagram. Hal ini membuat banyak orang di lapangan mulai mempertanyakan bagaimana perasaan mereka tentang penggunaan emoji setiap hari, lebih dari sekadar menambahkan beberapa keanehan lucu ke teks kami.

"Reaksi" buruk karena alasan yang sama bahwa tanda dibaca juga buruk. Pesan yang hanya mendapatkan "dibaca" atau "reaksi" terasa seperti tawaran perhatian yang belum diakui. Anda biasanya berbagi atau mengatakan sesuatu karena Anda ingin terhubung dengan seseorang melalui sesuatu yang Anda kirimkan, baik itu tautan ke cerita, meme, atau "apa kabar".

Dia berpendapat bahwa kurangnya pengakuan ini tidak hanya menyebabkan kecanggungan tetapi juga miskomunikasi total. Sementara itu, kuliahnya Nicole Westman tidak setuju, dan berkata: “Reaksi berguna! Saya sering menggunakannya ketika seorang teman mengirim tautan atau gambar atau sesuatu yang acak di tengah pembicaraan tentang hal lain. Reaksi tersebut memungkinkan saya menunjukkan bahwa saya menghargai tautan atau gambar yang bagus tanpa harus mengganggu percakapan. ”

Pertanyaan yang ada bukanlah apakah akan menggunakannya atau tidak, tapi bagaimana menggunakannya, kapan menggunakannya, dan bagaimana menafsirkannya. Banyak orang merasa bahwa mereka tidak pandai dalam percakapan teks, lebih suka menggunakan metode yang nyaman untuk transaksi informasi: menyampaikan pesan dan kemudian melanjutkan. 

Yang lain merasa bahwa pesan teks percakapan adalah bagian normal dari suatu hubungan, baik itu platonis atau romantis. Beberapa orang memiliki kemampuan untuk mengirim pesan sepanjang hari, tetapi yang lain mungkin tidak memiliki kemampuan karena pekerjaan atau tanggung jawab lainnya.
Emoji Bisa Membingungkan
Ada begitu banyak faktor yang berperan sehingga sangat sulit untuk membedakan arti sebenarnya di balik emoji itu. Meskipun ada pengertian keseluruhan dari "etiket SMS" yang tampaknya kita semua (setidaknya coba) ikuti, ada banyak "aturan" yang sangat kabur sehingga banyak orang memiliki definisi dan sikap yang sama sekali berbeda terhadapnya.

Misalnya, ambil fenomena "berbayang" yang pernah populer. Beberapa orang lebih suka menghilang begitu saja alias "hantu" seseorang ketika mereka tidak lagi tertarik untuk berbicara atau melihat mereka lagi. Ini secara teoritis menghindari konfrontasi yang berantakan, tetapi seringkali, pihak lain akhirnya merasa sakit hati, bingung, dan sering berpikir bahwa interaksi tersebut tidak memiliki penutupan. Beberapa orang lebih suka tampil di depan, tetapi di dunia yang dengan cepat bergerak ke arah interaksi online, konfrontasi secara langsung dapat menyusut ke masa lalu.
Emoji Reaksi Cepat Instagram
Intinya adalah bahwa kita semua sangat berbeda sehingga kita cenderung menafsirkan dunia dengan sangat berbeda, hal itu dapat menyebabkan kebingungan. Emoji diperkenalkan sebagai cara untuk membantu kami berekspresi, tetapi perbedaan kami juga mencakup emotikon ini. Beberapa orang bahkan tidak setuju tentang arti emoji tertentu secara umum!

Bagaimana menurut anda? Apakah Anda suka menggunakan emoji dalam percakapan atau apakah Anda sama sekali tidak menggunakannya? Apakah mereka membantu memberikan kejelasan atau hanya menambah dimensi kebingungan?
LihatTutupKomentar