Seorang Wanita Muncul Di Pemakamannya Sendiri

Seorang pengguna TikTok telah mengejutkan orang-orang dengan menceritakan kisah nyata seorang wanita 'mati' yang muncul di pemakamannya sendiri.


Pengalaman mengejutkan Noela Rukundo terjadi pada tahun 2015, ketika sekelompok pria bersenjata di Burundi disewa untuk membunuhnya saat dia berkunjung dari Australia.

Beberapa bulan yang lalu, ceritanya sekali lagi menjadi sorotan ketika pengguna TikTok Drake mengajak para pengikutnya melalui peristiwa dramatis.

Drake menjelaskan bahwa Noela terbang bersama kelima anaknya dari Afrika ke Australia untuk memulai hidup baru, dan selama di sana ia jatuh cinta dengan Balenga Kalala, yang kemudian dinikahinya. Tak lama kemudian, Noela mengetahui bahwa suami barunya memiliki 'sisi kekerasan'.

Sementara itu, ibu tiri Noela meninggal dunia dan Noela pergi ke Burundi untuk menghadiri pemakamannya. Ketika dia kembali ke kamar hotelnya, dia bertemu dengan seorang pria bersenjata yang mengatakan kepadanya: 'Jangan berteriak. Jika Anda mulai berteriak, saya akan menembak Anda. Mereka akan menangkapku, tapi kamu? Anda sudah akan mati, ' laporan BBC News .

Pria bersenjata itu memerintahkannya ke dalam mobil di mana pria lain sedang menunggu, dan dia dibawa ke sebuah gedung dan diikat ke kursi. Para penculik mengatakan kepadanya bahwa suaminya telah mempekerjakan mereka untuk membunuhnya - tetapi mereka memutuskan untuk tidak mematuhi instruksinya, dengan mengatakan: 'Kami tidak akan membunuhmu. Kami tidak membunuh wanita dan anak-anak. '

Para penculik mengumpulkan uang untuk 'pukulan' terhadap Noela dan memberi tahu Kalala bahwa dia sudah mati, tetapi kenyataannya mereka membiarkan Noela pergi.

Sekembalinya ke Australia pada Februari 2015, Noela mendengar bahwa suaminya mengadakan pemakaman untuk menghormatinya dan memutuskan untuk menggunakan kesempatan itu untuk mendapatkan 'balas dendam terakhir'. Dia mendekati suaminya di pemakaman, mendorongnya untuk mengambil 'ekspresi teror' dan 'berteriak minta maaf'.

Merefleksikan adegan itu, menurut BBC , Noela berkata: Ketika saya keluar dari mobil, dia langsung melihat saya. Dia meletakkan tangannya di atas kepalanya dan berkata, 'Apakah itu mataku? Apakah itu hantu?

Dia menjawab: Kejutan! Aku masih hidup!
@ 4ur / TikTok
Noela menelepon polisi, dan suaminya mengaku atas panggilan yang direkam atas kejahatan yang coba dilakukannya terhadapnya. Dia menuduh bahwa dia ingin membunuhnya 'karena dia cemburu', dan karena dia mengira Noela 'ingin meninggalkannya untuk pria lain', tetapi Noela menolak tuduhan itu.

Kalala awalnya membantah terlibat dalam plot tersebut, tetapi setelah diberikan bukti, dia mengaku bersalah atas hasutan untuk membunuh dan dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara.
LihatTutupKomentar