Seni Balok Kayu yang Tak Lekang oleh waktu

Seni Balok Kayu yang Tak Lekang oleh waktu - Bahkan mereka yang tidak terbiasa dengan berbagai gaya pencetakan balok kayu dari seluruh dunia, apalagi Jepang, cenderung akrab dengan cetakan balok kayu paling terkenal di dunia: Kanagawa-oki nami ura ( Gelombang Besar Off Kanagawa ), oleh artis ukiyo-e Hokusai.

Dibuat antara tahun 1829-33, cetakannya menggambarkan apa yang dianggap sebagai gelombang nakal di Kanagawa, dekat Yokohama saat ini di Teluk Tokyo. Gelombang besar sejak itu menjadi hampir sama akrabnya, dan sering disindir, seperti lukisan Barat ikonik seperti Mona Lisa atau The Scream.

Namun di luar ketenaran gambar tersebut di seluruh dunia, karya tersebut adalah contoh pencetakan balok kayu ukiyo-e, yang berkembang di Jepang selama hampir tiga abad. Meskipun pencetakan balok kayu kembali ke masa-masa awal pengaruh Tiongkok di Jepang - buku cetak dicatat sejak abad ke-8 M - pencetakan balok kayu menjadi miliknya sendiri setelah penemuan jenis yang dapat dipindahkan dan diperkenalkannya pencetakan massal pada abad ke-16.


SEJARAH PERCETAKAN DI JEPANG

Pahlawan pertama dari kisah percetakan di Jepang adalah Tokugawa Ieyasu, hanya beberapa tahun sebelum ia mendirikan Keshogunan Tokugawa yang memerintah Jepang selama dua setengah abad isolasi. Tokugawa adalah orang pertama yang membuat sistem pencetakan asli menggunakan tipe bergerak yang dapat bekerja dengan puluhan ribu karakter Jepang - Gutenberg Jerman, sebaliknya, hanya perlu membuat 26 huruf dan 10 angka.
Seni Balok Kayu yang Tak Lekang oleh waktu
Gaya pencetakan balok kayu yang paling terkenal di Jepang adalah Ukiyo-e - secara harfiah berarti "gambar dunia terapung" - dunia hedonistik pedagang dan pengrajin yang tumbuh selama abad ke-18 dan ke-19 di bawah pemerintahan Keshogunan Tokugawa.

Meskipun yang terendah dari empat kelas keshogunan adalah para pedagang (yang tertinggi adalah samurai), para pedagang tersebut berkembang di bawah ketenangan relatif keshogunan, dan dengan kekayaan yang baru mereka temukan, mereka menemukan kesenangan dari "dunia terapung" dan mendapatkan bayaran yang baik. uang untuk merepresentasikannya: Cetakan balok kayu dari geisha, pelacur, aktor teater kabuki dan alam sangat dihargai dan disebarluaskan.
Seni Balok Kayu yang Tak Lekang oleh waktu
Orang berikutnya yang mempengaruhi pencetakan balok kayu Jepang adalah seniman Hishikawa Moronobu (1618-94), yang pada tahun 1670 mulai membuat cetakan monokromatik, dan juga yang pertama menghasilkan cetakan yang bukan ilustrasi dalam buku, tetapi karya seni visual yang berdiri sendiri. sendiri sebagai cetakan tunggal.

Warna secara bertahap ditambahkan selama abad berikutnya, dan pada tahun 1760 seniman Harunobu menciptakan apa yang disebut "cetakan brokat" yang dibuat dengan banyak balok yang menambahkan warna berbeda, menjadikannya seniman dominan pada masa itu. Kemudian pada abad ke-18, sejumlah seniman telah menyempurnakan proses yang rumit dan memproduksi apa yang sekarang kita kenal sebagai cetakan balok kayu klasik, di mana master yang diakui adalah Hiroshige dan tentu saja, Hokusai, yang The Great Wave Off Kanagawa yang disebutkan di atas. adalah ekspresi pamungkas. Pekerjaan mereka di lanskap adalah iterasi terakhir dari gaya ukiyo-e, begitu juga fokus mereka pada detail kehidupan sehari-hari.


PROSES

Prosesnya rumit, tidak hanya membutuhkan seorang seniman, tetapi empat orang untuk memproduksinya: Penerbit pertama, membiayai produksi dan mempekerjakan tiga pengrajin ahli yang benar-benar akan menciptakan karya: Seorang pelukis, yang menciptakan karya seni asli; seorang pemahat, yang mengukir garis-garis lukisan itu menjadi kayu ceri putih yang diawetkan untuk dicetak; dan pencetak, yang benar-benar mengoleskan cat pada balok kayu dan mengeluarkan cetakannya.

Dengan proses ini, seniman dapat menghasilkan salinan cetakan secara massal, sementara pada saat yang sama membuat sesuatu yang benar-benar unik, karena setiap cetakan sedikit berbeda, setidaknya dalam pewarnaan, daripada yang lain.
Seni Balok Kayu yang Tak Lekang oleh waktu
Setelah itu, dengan pesatnya modernisasi sosial dan teknologi pada Restorasi Meiji , ukiyo-e mengalami penurunan tajam yang tidak pernah pulih, meskipun pencetakan blok warna masih dilakukan. Namun, Restorasi Meiji pada tahun 1868, dan modernisasi Jepang selanjutnya menyebabkan gaya ukiyo-e diekspor, terutama ke Eropa, di mana "Japonisme" menjadi tren panas dan seniman seperti Impresionis Prancis dan Pasca-Impresionis (khususnya Manet, Cassatt dan Whistler) mengadopsi beberapa gaya dan teknik. Vincent Van Gogh melangkah lebih jauh dengan melukis salinan dari beberapa dokumen asli Jepang.

Seniman-seniman selanjutnya seperti master art nouveau Toulouse-Lautrec membuat hutang mereka kepada ukiyo-e semakin terlihat jelas dalam cetakan mereka (dan dalam banyak kasus, pilihan materi pelajaran).

Mode untuk cetakan balok kayu Jepang mungkin mengejutkan beberapa orang Jepang, yang menganggap bentuk sebagai media massa, sama sekali bukan seni yang tinggi. Lucu, kemudian, bahwa sampul karya penting komposer Claude Debussy La Mer akan diterbitkan dengan variasi cetakan balok kayu di Great Wave Hokusai sebagai sampulnya. Sejalan dengan apresiasi yang berkembang dari orang Barat, adalah seorang Amerika, Ernest Fenollosa, yang mengatur pameran pertama karya ukiyo-e di Jepang sendiri, pada tahun 1898.

Dengan popularitas yang berkelanjutan dari The Great Wave Off Kanagawa, posisi pencetakan balok kayu Jepang dalam sejarah seni tampaknya akan terjamin.
LihatTutupKomentar