10 Peretas Ditangkap Karena Diduga Mencuri Cryptocurrency

Peretas Ditangkap Karena Diduga Mencuri Cryptocurrency

Sebuah jaringan peretas yang diduga mencuri lebih dari $ 100 juta dalam cryptocurrency dengan mengakses ponsel selebriti telah dipecah, demikian diumumkan Europol.


Badan kepolisian Eropa mengatakan telah membantu penangkapan 10 peretas, yang diduga telah mencuri dari ribuan orang selama tahun 2020, termasuk influencer, bintang olahraga dan musisi, dan juga menargetkan keluarga korban mereka.

Peretasan tersebut diduga dilakukan dengan menggunakan serangan 'SIM-swapping', yang memungkinkan penjahat mendapatkan akses ke ponsel korban dengan menipu perusahaan telepon agar menonaktifkan kartu SIM yang berfungsi dan mentransfer kontrol ke kartu SIM milik peretas. Setelah mereka membobol telepon, peretas kemudian dapat mengatur ulang kata sandi pada aplikasi untuk mendapatkan akses ke berbagai akun yang terdaftar di telepon korban mereka.
Peretas Ditangkap Karena Diduga Mencuri Cryptocurrency
Dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan penangkapan tersebut, melalui Reuters , Europol mengatakan serentetan serangan pertukaran SIM 'memungkinkan [peretas] untuk mencuri uang, cryptocurrency dan informasi pribadi, termasuk kontak yang disinkronkan dengan akun online'.

Terlebih lagi, para peretas juga diduga menyusup ke beberapa akun media sosial korban melalui ponsel mereka, memposting konten di halaman mereka dan 'menyamar' sebagai selebritas yang berbeda untuk mengirim pesan ke orang lain.

Badan Kejahatan Nasional Inggris mengumumkan bahwa mereka telah menangkap delapan orang sehubungan dengan serangan pertukaran SIM, dengan Europol mengonfirmasi bahwa dua orang lainnya juga ditangkap pada awal tahun di Malta dan Belgia sehubungan dengan penyelidikan yang sama. Para peretas yang diduga berusia antara 18 dan 26 tahun, dan mampu mencuri $ 100 juta dalam bitcoin dan mata uang kripto lainnya dengan secara khusus menargetkan individu-individu dengan kekayaan bersih yang tinggi.
Peretas Ditangkap Karena Diduga Mencuri Cryptocurrency
Paul Creffield, kepala divisi kejahatan dunia maya NCA, mengatakan dalam sebuah pernyataan, 'Jaringan ini menargetkan sejumlah besar korban di AS dan secara teratur menyerang mereka yang mereka yakini akan menjadi target yang menguntungkan, seperti bintang olahraga dan musisi terkenal.' Dia menambahkan, 'Selain menyebabkan banyak kesusahan dan gangguan, kami tahu mereka mencuri uang dalam jumlah besar dari korban mereka, baik dari rekening bank atau dompet bitcoin mereka'. Dinas Rahasia AS dan FBI juga terlibat dalam penyelidikan tersebut, The Guardian melaporkan.

Serangan pertukaran SIM telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir karena peretas mencoba memanfaatkan sejumlah besar data pribadi yang disimpan di ponsel cerdas kita, termasuk informasi perbankan, akun media sosial, foto, dan daftar kontak. Europol memperingatkan publik untuk menghindari penggunaan layanan online yang menggunakan pesan teks untuk masuk ke akun, dengan mengatakan bahwa layanan ini membuat pengguna terpapar peretasan penukaran SIM serupa.
LihatTutupKomentar