Pecandu Narkoba Tunawisma Mengubah Hidupnya Menjadi Profesor

Ketika Jesse Thistle berada di titik terendah - tunawisma, menderita infeksi parah dan kecanduan sabu-sabu - dia melihat penjara sebagai tempat yang aman. Sekarang, bekerja sebagai asisten profesor, setelah terhubung kembali dengan ibunya dan dengan visi anak-anak di masa depan, dia akhirnya tahu apa artinya memiliki rumah. 


Jesse masih balita ketika dia pertama kali terkena kejahatan, dengan ayahnya yang mengajari dia dan saudara-saudaranya cara mengutil makanan ketika dia baru berusia empat tahun.


Kandidat PhD, yang kini berusia 44 tahun, lahir di Saskatchewan utara, Kanada, setelah ayahnya melarikan diri dari penegak hukum di Western, Toronto dan bertemu dengan ibunya, yang merupakan anggota kelompok adat Métis Cree.


Ayah Jesse memiliki masalah kecanduan narkoba, dan dia mengatakan kepada Semua bahwa hubungan antara orang tuanya 'bernasib buruk sejak awal'. Pasangan itu berpisah dan Jesse, bersama dengan dua saudara laki-lakinya, pindah bersama ibu mereka ke Moose Jaw.

Keluarga itu tinggal di sana sampai ayah Jesse kembali ke kehidupan mereka, setelah mengatasi masalah kecanduannya. Dia bilang dia ingin merawat anak-anak, jadi ibu Jesse membiarkan mereka pergi memberi dirinya waktu untuk istirahat.


Ayah Jesse kemudian meninggalkan dia dan saudara-saudaranya sendirian di apartemennya untuk waktu yang lama, dengan sedikit atau tanpa makanan, sementara dia pergi mencari obat-obatan. Setelah seorang tetangga melaporkan pengabaian tersebut, anak laki-laki itu dimasukkan ke dalam tahanan negara bagian dan tinggal di berbagai rumah asuh sebelum dibawa ke rumah kakek nenek mereka di Brampton, Ontario.


Setelah direnggut dari akar aslinya, Jesse tumbuh 'tanpa mengetahui siapa [dia].' Dia dipukuli saat remaja, dan mengatakan kepada orang-orang bahwa dia orang Italia karena itu membuat hidupnya di kota 'mayoritas kulit putih' 'lebih mudah'. Tumbuh di akhir 80-an dan awal 90-an, Jesse tertarik pada pesta gudang bawah tanah dan rave, di mana dia bisa 'kehilangan [dirinya] dalam obat-obatan' dan berpesta dengan orang-orang yang dia rasa 'benar-benar mengerti' dia.


Jesse menjelaskan: 'Saya kehilangan diri saya di sana, untuk waktu yang lama ... Mereka mengatakan bahwa obat gerbang menuju kecanduan hardcore bukanlah mariyuana, itu trauma, dan itu benar bagi saya.'

Sekolah tidak pernah menjadi titik kuat bagi Jesse, dan di sekolah menengah dia memutuskan untuk putus sekolah. Dia bergabung dengan geng dan terus menggunakan narkoba; perilaku yang menyebabkan kerusakan hubungannya dengan kakek-neneknya. 

Mereka percaya bahwa mereka bisa melihat kualitas ayah Jesse di masa remaja, dan ketika mereka mengetahui dia terlibat dalam narkoba dan dengan 'orang yang salah' mereka mengusirnya dari rumah, 'benar-benar menghancurkan' perasaan Jesse di rumah. kemajuan.


Jesse pergi ke Vancouver untuk tinggal bersama saudaranya Josh, yang merupakan anggota kepolisian pada saat itu, tetapi meskipun Josh memperingatkannya untuk tidak menggunakan narkoba di rumahnya, kecanduan Jesse menguasainya. Setelah menemukannya sedang merokok, Josh mengusir Jesse, memulai 'karier tunawisma'.


Profesor itu menjelaskan:

Setelah itu saya pindah dari satu tempat ke tempat lain, dari satu tempat ke tempat lain, dari satu tempat ke tempat lain, saya akan tinggal di sofa orang, kadang seorang kerabat mengizinkan saya tinggal bersama mereka selama beberapa bulan, tapi saya adalah batu yang menggelinding, saya selalu ke tempat selanjutnya. Selalu mengatasi kecanduan saya, tidak pernah mendapatkan bantuan yang saya butuhkan.

Titik terendah dalam hidup Jesse datang ketika dia tinggal bersama saudara laki-lakinya yang lain, Jerry, dan mendapati dirinya terkunci di luar apartemen. Dalam keadaan 'psikosis kecanduan', Jesse percaya pacarnya saat itu ada di dalam bersama saudara laki-lakinya, jadi dia memanjat gedung tiga setengah lantai dan berusaha masuk melalui jendela.


Sebelum berhasil masuk, Jesse terpeleset dan jatuh, kedua pergelangan tangannya patah dan kakinya patah. Dia dilarikan ke rumah sakit dan menjalani operasi rekonstruktif, tetapi gaya hidupnya yang buruk, dengan 'merokok dan minum dan obat-obatan', menyebabkan infeksi yang buruk.


Jesse tidak mendapatkan bantuan yang dia butuhkan di jalanan, jadi, dalam keadaan 'kegilaan akibat obat', dia memutuskan untuk merampok sebuah toko serba ada dan menggunakan sistem penjara sebagai 'tempat yang aman untuk memulihkan diri.' Dia menderita penarikan obat secara fisik dan psikologis yang 'menyiksa' selama di penjara, yang 'mencabik-cabik [dia] dan menghancurkan [dia] menjadi jutaan keping kecil.'

Meskipun dia berharap penarikan itu akan menjadi akhir dari masalah kecanduannya, Jesse kembali ke narkoba setelah dibebaskan dari penjara, memicu periode 'keluar masuk sistem peradilan'.


Selama periode ini, Jesse memperhatikan seorang narapidana yang 'tidak pernah punya masalah dengan siapa pun'. Pria itu melibatkan dirinya dengan belajar, dan Jesse memutuskan bahwa jika dia melakukan hal yang sama dia mungkin bisa 'mengubah kehidupan kecil [nya] yang jelek.'


Ketika dia memulai, Jesse secara fungsional buta huruf, tetapi dia bertahan dan mengambil kursus Pengembangan Pendidikan Umum (GED) dengan Pendeta Salvation Army di penjara. Teman-teman satu selnya dan orang lain di sekitarnya membantunya memahami tugas-tugasnya, dan akhirnya Jesse mulai mendapatkan harapan bahwa dia dapat melanjutkan pendidikannya.


Setelah berbulan-bulan keluar-masuk penjara, Jesse menghubungi pusat rehabilitasi bernama Harvest House yang menebusnya dan akhirnya menempatkannya di jalan menuju pemulihan. Di sana, Jesse bisa melanjutkan program GED-nya dan pada Desember 2008 dia lulus dengan peringkat teratas di kelasnya.

Harvest House membantunya mendaftar di Universitas Carlton, dan Jesse menghabiskan malam demi malam membaca buku-bukunya di rehabilitasi dalam upaya untuk memahami tugas dan informasi di depannya. Setelah beberapa saat, 'semuanya berjalan lancar' dan Jesse menjadi lebih termotivasi untuk melanjutkan.


Sementara itu, nenek Jesse, yang menderita leukemia, mengulurkan tangan untuk memintanya datang mengunjunginya. Dia mengatakan kepada Jesse bahwa dia 'agak kesal' dengannya, bukan karena 'narkoba, kejahatan dan tunawisma', tetapi karena dia 'tidak menggunakan hadiah' yang telah diberikan padanya.


Dia membuatnya berjanji untuk menyelesaikan studinya, untuk mengambil pendidikannya sejauh yang dia bisa dan 'membantu orang daripada menyakiti mereka sekali'. Janji ini menambah tujuan hidup Jesse, dan dorongannya untuk mendidik dirinya sendiri menjadi salah satu 'kunci utama' untuk kesembuhannya.

Dia 'mengganti' kecanduannya pada kokain dan alkohol untuk obsesi dengan prestasi dan pendidikan, meskipun mencatat bahwa beberapa pengalaman yang dia miliki saat kecanduan narkoba telah berperan dalam pembelajarannya.


Jesse memberi tahu :

Satu hal tentang menjadi seorang crackhead adalah saya belajar etos kerja. Tidak ada yang bekerja lebih keras daripada seorang crackhead yang mencari solusi - delapan hari seminggu, 24 jam sehari.

 

Aku akan terjaga sepanjang malam dan malam, jadi aku memiliki perlengkapan ekstra untuk mendorong diriku sendiri di tempat yang tidak dimiliki orang lain, dan kapan pun keadaan menjadi sulit, aku hanya mengandalkan Jesse tua itu, yang terobsesi dengan kecanduanku, dan Saya baru saja mentransfer energi itu ke dalam pendidikan saya. Begitulah cara saya mengalahkan semua orang di program sarjana saya.


Pria yang gigih mulai belajar di Universitas York, di mana dia juga dipekerjakan sebagai asisten peneliti. Sebagai bagian dari studinya, ia melihat kolonisasi Kanada, bagaimana penduduk asli dirampas dan bagaimana 'hal itu menyebabkan trauma dan kecanduan antargenerasi.'

Dr. Carolyn Podruchny, tempat Jesse bekerja, memutuskan untuk menerbangkannya ke Saskatchewan untuk berhubungan kembali dengan ibunya dan membantunya lebih memahami warisannya. Jesse 'ketakutan' di pesawat, tetapi ketika dia bertemu ibu dan keluarganya, mereka 'bahkan tidak bertingkah seperti [dia] telah hilang'.


Jesse mengenang:

Mereka baru saja menyambut saya kembali ke lingkaran dan memperlakukan saya seperti salah satu dari mereka. Saya melakukan semua jenis wawancara dengan para tetua dan melakukan perjalanan ke semua lokasi pertempuran ini di mana keluarga saya bertempur pada tahun 1885, dan saya benar-benar memahami sejarah saya dan tempat saya di dalamnya, serta lingkaran keluarga saya.

 

Ini melengkapi saya, membuat saya utuh, membuat saya menjadi anggota komunitas. Saya memiliki tanggung jawab timbal balik kepada orang-orang saya lagi.

Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya benar-benar merasa di rumah.

Saat berada di rehabilitasi, Jesse bertemu dengan calon istrinya, Lucie. Meskipun orang mengatakan kepadanya bahwa Jesse adalah 'bukan kabar baik', Lucie 'mencintai dan mempercayai' Jesse dan mengundangnya untuk tinggal di rumahnya setelah dia meninggalkan rehabilitasi.


Keyakinan Lucie pada Jesse 'berbuat lebih banyak untuk mengubah hati [nya] daripada bertahun-tahun penahanan atau kecanduan yang pernah bisa lakukan', dan bersama dengan penelitiannya dan hubungan yang dia bangun kembali dengan ibunya, Lucie membantu Jesse 'benar-benar memahami arti rumah '


Jesse melihat penelitiannya melalui 'lensa kehidupan keluarga [nya] sendiri', yang memungkinkan dia untuk bekerja secara berbeda dari siswa lain. Pelajarannya membantunya untuk mencari tahu tentang dirinya sendiri, menghormati janji kepada neneknya dan berhubungan kembali dengan ibunya.

Dari 50.000 siswa di Universitas York, Jesse lulus di peringkat teratas, menjadi siswa pribumi pertama yang melakukannya. Penelitiannya memberinya sejumlah penghargaan dan pada gilirannya menghasilkan banyak tawaran pekerjaan, tetapi dengan York sebagai 'rumah akademis', dia memutuskan untuk tinggal di sana dan mengambil peran sebagai asisten profesor.


Jesse juga menulis buku tentang pengalamannya, berjudul From The Ashes , yang kemudian menjadi buku terlaris di Kanada untuk tahun 2020 dan menarik perhatian dunia.


Dia mengakui eksposur itu 'mengejutkan pikirannya', menambahkan:

Saya hanya orang jalanan ... Saya hanya mencoba menjadi ayah kucing dan menyelesaikan studi doktoral saya dan menjadi pria normal. Saya tidak melihat apa masalahnya sebenarnya, saya hanya berusaha untuk melakukan yang lebih baik dari yang saya lakukan kemarin dan saya telah melakukannya selama 12 tahun, dan sekarang berakhir di sini pada level lain yang saya pikir tidak mungkin. .

Saya sangat berterima kasih.


Dengan dunia di ujung jarinya, Jesse berencana untuk menyelesaikan disertasinya musim panas ini sehingga dia bisa menjadi seorang dokter yang ahli. Dia berencana untuk terus bekerja di universitas sementara dia dan Lucie mencoba memiliki anak.


Dia memiliki harapan bahwa dia bisa menjadi 'ayah yang tidak pernah [dia] miliki'; bahwa dia dapat membawa anaknya bermain kano dan berlatih hoki serta melakukan semua hal yang tidak dapat dia lakukan sebagai seorang anak.


Meskipun transformasi Jesse selama bertahun-tahun adalah contoh luar biasa tentang seberapa besar seseorang dapat mengubah hidup mereka, dia menekankan bahwa dia tidak melakukannya sendiri.


Dia memuji Dr. Podruchny karena menghubungkannya kembali dengan kerabatnya, Universitas York karena membantu pendidikannya, Harvest House karena membebaskannya dari penjara dan membantunya mengatasi kecanduannya, dan Lucie karena membantunya mengembalikan hidupnya ke jalur yang benar, begitu juga dengan kehidupannya. ibu dan 'banyak, banyak, banyak lainnya' yang memberinya kesempatan untuk 'memilih yang lebih baik'.


Jesse menjelaskan bahwa ceritanya terkadang disalahartikan sebagai 'narasi bootstrap', tetapi dia meyakinkan: 'Itu tidak terjadi seperti itu. Perubahan nyata terjadi ketika orang membantu dan membungkus seseorang. '


Buku Jesse, From The Ashes: My Story of Being Métis, Homeless, dan Finding My Way, tersedia untuk dibeli sekarang secara online. 

LihatTutupKomentar