Film Streaming Terbaik Tahun Ini

Film Streaming Terbaik Tahun

Film terhebat dari tahun yang tak terlupakan. Menulis tentang film pada tahun 2020, singkatnya, aneh. Bioskop ditutup selama berbulan-bulan, dan tetap ditutup di pasar utama. Hanya beberapa festival film - biasanya anchor point untuk tahun tersebut - terjadi secara langsung, dan sisanya dialihkan secara online atau dibatalkan sama sekali. Tanggal rilis terus berubah. Aturan dan tanggal untuk Oscar tahun depan juga berubah.


Mungkin yang paling aneh, rilis tentpole yang biasanya menopang kalender menghilang, didorong ke masa depan yang kami percaya akan tiba pada akhirnya. Dan setiap penundaan besar dari film yang diantisipasi memicu gelombang berita utama baru .


Jadi, meski banyak, banyak film bagus yang keluar pada tahun 2020, rasanya kebanyakan orang tidak terlalu mengetahuinya. (Saya memiliki banyak percakapan yang dimulai, "Jadi apa yang Anda lakukan tanpa ada film baru untuk ditulis?") Tanpa mesin pemasaran di belakang mereka, perintah properti waralaba besar-besaran, dan dengan sebagian besar debut terjadi pada layanan streaming, tidak dibedakan dari satu yang lain - atau pindah ke "bioskop virtual" yang tidak dikenal - banyak orang tampaknya kehilangan jejak sama sekali tentang film.


Ada semacam lapisan perak, untuk orang-orang yang menulis tentang film. Tanpa ongkos Hollywood yang mencolok dan apik yang membanjiri zona tersebut, film-film yang lebih berisiko, berani, dan orisinal - dengan anggaran lebih kecil dan tanpa nostalgia untuk diandalkan sebagai penopang bawaan yang menarik penonton - adalah film yang harus kami fokuskan, dan mereka sering kali menyenangkan. Bahkan jika kita lelah menonton film dari sofa kita alih-alih di bioskop, rasanya setiap minggu membawa wajah dan suara baru yang segar dan menarik ke layar kita.


Film-film berani itu adalah yang mengisi daftar saya dari 25 film terbaik tahun 2020, dan yang akan saya ingat selama bertahun-tahun yang akan datang, lama setelah penawaran yang lebih dapat diprediksi kembali ke kalender. Mereka semua layak untuk dicari dan ditonton lagi dan lagi - dan tidak akan menjadi masalah kapan mereka dibebaskan.


Bill & Ted Face the Music

Saya memulai dengan pengecualian yang membuktikan aturan tersebut. Saya sama pemarahnya dengan kritikus mana pun tentang fiksasi Hollywood pada hanya me-reboot atau mengunjungi kembali film dan franchise yang ada, daripada menceritakan cerita baru dari pendongeng baru. 

Tetapi jika Anda akan membuat sekuel yang telah lama ditunggu-tunggu dari film kesayangan, Bill & Ted Face the Music adalah contoh yang bagus tentang bagaimana melakukannya. Komedi cerdik ini sama manis dan lucu seperti film aslinya, dengan Bill (Alex Winter) dan Ted (Keanu Reeves) bekerja sama dengan putri mereka Thea dan Billie (Samara Weaving dan Brigette Lundy-Paine) untuk menyelamatkan dunia, lagi. Hanya memikirkannya membuatku tersenyum.


South Mountain

South Mountain adalah bijaksana, kadang-kadang pahit, kisah kadang-kadang sangat emosional seorang wanita belajar untuk jatuh keluar dari cinta. Lila (Talia Balsam) dan Edgar (Scott Cohen) tinggal di Catskills bersama anak-anak remaja mereka. Hidup tenang di sana - tetapi ketika rasa ketenangan itu tiba-tiba dihancurkan oleh sebuah wahyu, Lila dipaksa untuk memperhitungkan apa yang dia yakini tentang dirinya dan bagaimana dia berencana untuk hidup di masa depan. 

Sutradara dan penulis Hilary Brougher telah membuat film di mana tidak ada yang terselesaikan dengan rapi, tetapi masa depan masih mungkin. Ini sedikit seperti kisah usia paruh baya, dan setiap adegan terasa hidup.


Palm Springs

Saya menonton film ini di Sundance pada bulan Januari dan berpikir itu pintar, mengalihkan, dan mungkin tidak sebanding dengan angka penjualan yang memecahkan rekor yang diperintahkan. Tetapi saya tidak menyadari bahwa ceritanya tentang dua kambing hitam yang terbakar habis yang menemukan diri mereka terjebak dalam keabadian menghidupkan kembali hari yang sama bersama-sama akan terasa sangat nyata dalam beberapa bulan. 

Andy Samberg dan Cristin Milioti memiliki chemistry yang sempurna sebagai pasangan yang bernasib buruk, yang pengalamannya membuat mereka menyadari beberapa hal tentang menjalani hidup. Menonton kembali Palm Springs musim panas ini, saya curiga itu adalah ramalan. Syukurlah, ini juga histeris.


Wolfwalker

Wolfwalkers adalah cerita rakyat Irlandia yang sangat beranimasi, dibuat oleh seniman di balik The Secret of Kells dan Song of the Sea . Ini adalah kisah tentang seorang gadis kecil Inggris bernama Robyn Goodfellowe, yang bepergian dengan ayahnya, seorang pemburu, ke Irlandia. Tugasnya adalah membantu memusnahkan serigala, yang menurut Dekrit Penguasa Desa harus dihancurkan, jangan sampai mereka mengancam penduduk desa lebih jauh. 

Tapi suatu hari, dia berteman dengan gadis lain, Mebh, yang tinggal di hutan dan berubah menjadi serigala di malam hari. Mebh adalah serigala. Dan melalui persahabatan mereka, pandangan Robyn tentang dunia - dan perannya di dalamnya - berubah secara drastis. Ini adalah kisah yang indah dan kaya dengan banyak hal untuk didiskusikan oleh seluruh keluarga.


She Dies Tomorrow

Salah satu drama tahun 2020 yang menakutkan, She Dies Tomorrow adalah kisah tentang seorang wanita muda bernama Amy (Kate Lyn Sheil), seorang pecandu alkohol yang sedang memulihkan diri yang menjadi yakin dia akan mati keesokan harinya. Dia tidak ingin bunuh diri; dia hanya tahu itu akan terjadi. 

Tapi firasatnya tidak hanya menjadi miliknya - itu mulai menyebar ke teman-temannya. She Dies Tomorrow dirancang untuk menginfeksi Anda juga, setidaknya sedikit; lampu warna-warni, pemandangan suara yang tidak bisa dikenali, dan derap langkah yang berat menciptakan mantra ketakutan yang eksistensial. Suasananya berubah, karena film ini menantang baik apa yang kita pura-pura dan apa kita sebenarnya dengan memaksa kita untuk mengingat bahwa kita nyata, hidup dalam tubuh yang tidak akan bertahan selamanya.


City Hall

Frederick Wiseman adalah penulis sejarah legendaris dari institusi Amerika ( inilah panduan untuk film-filmnya ) yang menghabiskan lebih dari lima dekade membuat potret panjang dan intim dari segala sesuatu mulai dari sekolah menengah hingga kantor kesejahteraan hingga Perpustakaan Umum New York; untuk film terbarunya, Wiseman menghabiskan berminggu-minggu di Boston, berlabuh di Balai Kota. 

Kameranya sebagian besar mengikuti Walikota Marty Walsh saat Walsh melintasi kota untuk bertemu warga senior di ruang bawah tanah gereja, veteran di aula komunitas, pengembang real estat di ruang rapat hotel, dan warga di demonstrasi terbuka.


Secara berkala, pembuat film menjauh dari Walsh untuk menonton pernikahan dilakukan, mengamati presentasi anggaran, atau mendengarkan sebagai komite yang didedikasikan untuk debat reformasi perumahan publik bagaimana mencegah orang menjadi unhoused. Hasilnya memang bukan potret sebuah kota. Menyegarkan - dan bahkan mungkin sedikit mengejutkan - ini adalah potret pemerintah yang tampaknya bekerja untuk warganya.


Da 5 Bloods

Saya sedikit kesal dengan betapa sedikit orang yang tahu bahwa Spike Lee merilis film baru musim panas ini - belum lagi itu salah satu film terbaik Lee. Bintang Da 5 Bloods Norm Lewis, Clarke Peters, Isiah Whitlock Jr., dan Delroy Lindo yang luar biasa dalam kisah tentang empat dokter hewan Vietnam Hitam yang kembali ke negara itu, beberapa dekade setelah tugas mereka, untuk mencari emas dan sisa-sisa teman mereka yang jatuh. (Almarhum Chadwick Boseman juga memainkan peran kecil tapi penting.)

Da 5 Bloods menangani banyak sekali masalah, dimulai dengan perlakuan pemerintah AS terhadap para veteran Vietnam, jumlah yang sangat tidak proporsional di antaranya adalah Black dan yang dibiarkan hidup dengan sisa-sisa traumatis perang tak berarti yang sudah lama berlalu ketika seluruh dunia telah pindah.


Lee menjalin untaian sejarah itu ke dalam kanvas yang lebih luas di tahun 1960-an dan 70-an, dari gerakan hak-hak sipil hingga pendaratan di bulan. Kemudian dia memperluasnya hingga ke gerakan Black Lives Matter hari ini. Lindo memberikan penampilan yang mengejutkan seperti Paul, yang traumanya telah mengubahnya menjadi paranoia bertopi MAGA, hingga ketidaknyamanan yang dialami teman-teman dan putranya, David (Jonathan Majors). 

David adalah alumni Morehouse yang pergi mencari ayahnya setelah dia kembali ke Vietnam; pilihan naratif itu sendiri berarti Da 5 Bloods , meski bersifat politis, menolak untuk dimasukkan ke dalam lubang merpati partisan. Apa artinya menjadi Hitam di Amerika tidak cocok dengan dongeng yang rapi.


The Forty-Year-Old Version

Penulis drama Radha Blank menggemparkan layar tahun ini dengan The Forty-Year-Old Version , yang ditayangkan perdana di Sundance dan memberinya penghargaan penyutradaraan. Dia juga membintangi film itu, sebagai penulis drama yang frustrasi dan guru sekolah menengah Harlem bernama Radha, yang mendekati usia 40 tahun dan mulai merasa mandek. 

Dia dipaksa untuk memenuhi keinginan seorang produser kulit putih yang memiliki ide yang sangat berbeda tentang apa yang seharusnya menjadi sebuah drama - dan kekesalannya mendorongnya ke titik puncak (lucu) yang tampaknya menghilangkan peluang masa depannya untuk bermain di panggung lagi.

Bereft, tapi gembira, dia memiliki pencerahan: Dia akan mencoba menjadi pemain hip-hop sebagai gantinya. Versi Empat Puluh Tahun tajam, menyindir, dan tajam seperti rapier, dan memukul setiap ketukan dengan sempurna.


Nomadland

Tidak tertambat dari rumah karena pilihan, kebutuhan ekonomi, atau keduanya, semakin banyak orang Amerika usia pensiun yang bepergian ke seluruh negeri, tinggal di van dan RV dan mengikuti pola pekerjaan musiman. Berdasarkan buku nonfiksi Jessica Bruder tahun 2017, Nomadland menggabungkan fiksi dan kenyataan untuk menceritakan kisah mereka.


Frances McDormand berperan sebagai Fern, seorang wanita yang meninggalkan kota kecilnya di Nevada setelah kematian suaminya dan menjadi bagian dari komunitas nomad - yang sebagian besar, dalam film, dimainkan sendiri. 

Sutradara Chloe Zhao (yang membuat The Rider tahun 2017 dan film Marvel yang akan datang Eternals ) membuat pengingat yang menyakitkan tentang kesepian dan kehilangan yang dihadapi banyak lansia Amerika di negara yang tidak memiliki tempat untuk mereka. Dan dia melakukannya dengan latar belakang perbukitan dan dataran terbuka lebar yang hampir terlalu indah untuk diungkapkan dengan kata-kata.


Minari

Penonjolan Sundance lainnya - dan pemenang dari hadiah dramatis festival AS dan penghargaan penontonnya - Minari adalah kisah imigran Korea Jacob (Steven Yeun) dan Monica (Yeri Han) yang memindahkan dua anak kecil mereka (Noel Kate Cho dan Alan S . Kim) dari California ke Arkansas untuk mengejar impian bertani Yakub. Tapi pernikahan Jacob dan Monica berada di bebatuan, keadaan yang tidak membaik seperti yang mereka harapkan ketika ibu Monica (Yuh Jung Youn) datang untuk tinggal bersama mereka.


Ditulis dan disutradarai oleh Lee Isaac Chung ( Munyurangabo , Lucky Life ) dan berlatar tahun 1980-an, Minari merasa sangat pribadi. Ini adalah drama keluarga yang dilihat melalui mata seorang bocah Korea-Amerika dan kisah cinta dan kehilangan yang mengharukan di jantung Amerika, diceritakan dengan indah.


Collective

Pada 2015, kebakaran di klub malam Bucharest menewaskan 27 orang - dan dalam minggu-minggu berikutnya, 37 orang lagi, karena kondisi rumah sakit yang sangat tidak memadai yang menyebabkan infeksi pada para penyintas. Collective , dinamai sebagian untuk klub malam, adalah film dokumenter observasi yang menelusuri kondisi dan mengungkap kekurangan besar dalam sistem perawatan kesehatan Rumania secara keseluruhan, yang secara langsung menyebabkan hilangnya nyawa tambahan. 

Dokumenter Alexander Nanau menangkap kebohongan yang diceritakan oleh pejabat pemerintah selama jatuhnya api; akhirnya tindakan mereka mengakibatkan kejatuhan pemerintah, meskipun itu hanya berumur pendek.


Kolektif bermain seperti kecelakaan kereta api yang bergerak lambat dan dingin, sebuah studi tentang bagaimana pemerintah memaksa warganya untuk menerima kondisi yang dapat dihindari, selain untuk keserakahan dan korupsi. Di paruh kedua, film ini berfokus pada seorang menteri kesehatan baru yang masih muda - Vlad Voiculescu, yang mencoba mempengaruhi perubahan - sambil juga menunjukkan perjuangan berat dan akhirnya perjuangannya tidak membuahkan hasil.


Ma Rainey’s Black Bottom

Berdasarkan drama August Wilson tahun 1982, Ma Rainey's Black Bottom adalah pertunjukan yang sangat memukau untuk para bintangnya, Viola Davis dan Chadwick Boseman. ( Boseman meninggal pada usia 43 pada bulan Agustus ; ini adalah peran terakhirnya.) 

Davis berperan sebagai Ma Rainey, penyanyi blues perintis, saat dia menuju ke studio untuk merekam album pada puncak ketenarannya pada tahun 1927. Boseman adalah Levee, seorang pemain terompet muda yang sombong yang mencoba untuk mengatasi kartu-kartu yang telah diberikan kehidupan kepadanya. Juga dibintangi oleh Colman Domingo, Glynn Turman, Michael Potts, dan Taylour Paige, Ma Rainey's Black Bottom benar-benar tentang sifat kekuasaan yang terlalu sering ilusi bagi orang kulit hitam Amerika pada saat itu - bahkan untuk ikon kaya seperti Ma.


Ditetapkan dengan latar belakang Migrasi Besar , Black Bottom Ma Rainey dengan kuat menggambarkan dunia buntu tempat karakternya hidup, dan adegan terakhir adalah pukulan pengisap yang tak terlupakan ke usus.


Scheme Birds

Scheme Birds dokumenter yang luar biasa akhirnya keluar pada tahun 2020 setelah tur sirkuit festival 2019 yang sebagian besar terlewatkan. Film ini bermain seperti kisah masa dewasa, potret vérité remaja Gemma, yang tinggal bersama kakeknya di Skotlandia.


Sutradara Ellen Fiske dan Ellinor Hallin mengikuti Gemma selama tiga tahun saat dia membuat masalah dengan teman-temannya, memelihara burung dengan kakeknya, jatuh cinta, punya bayi, dan mencoba memutuskan masa depannya - sementara Gemma menceritakan kisahnya sendiri, menjelaskan apa yang dia pikirkan, rasakan, dan lakukan. 

Film ini adalah jenis studi yang berbeda tentang kehidupan remaja dari yang biasa kita lakukan, intim dan mentah tanpa drama buatan. Dan tanpa sentimentalitas, hal itu memunculkan tantangan yang dihadapi gadis seperti Gemma dalam mencoba mengubah hidupnya.


Mangrove

Pada akhir 1960-an, sebuah restoran di lingkungan Notting Hill, London, Mangrove, adalah tempat berkumpul yang penting bagi anggota komunitas India Barat - tempat makan, bertemu, berbicara dan berdebat, tertawa dan menari, dan berdiskusi. masalah yang memengaruhi mereka. Tapi berulang kali menjadi sasaran polisi di daerah itu, yang sering menggerebek, menggeledah, dan menangkap orang di Mangrove.

Pada tahun 1970, sembilan orang ditangkap dan dituduh menghasut kerusuhan dalam protes terhadap tindakan kepolisian setempat. Mereka dikenal sebagai " Mangrove Sembilan ", dan percobaan mereka sangat tidak biasa. 

Mangrove menceritakan kisah mereka, merangkainya ke dalam kehidupan komunitas India Barat London yang lebih besar dan menunjukkan permusuhan rasial yang mengakar kuat yang mereka lawan. Film ini adalah yang pertama dari lima film dalam seri Kapak Kecil Steve McQueen yang luar biasa , dan menampilkan pemeran bintang yang dipimpin oleh Letitia Wright ( Black Panther ) sebagai Altheia Jones-LeCointe, pemimpin gerakan Black Panther Inggris.


Bloody Nose, Empty Pockets

Dalam Bloody Nose, Empty Pockets yang luar biasa , para dokumenter dan saudara Bill dan Turner Ross mencatat malam terakhir pelayanan untuk bar selam Las Vegas yang disebut Roaring '20s. Kamera mereka berputar saat pengunjung tetap datang dan pergi, berkelahi dan berciuman, dan mencoba menghadapi fakta: Setelah malam ini, tempat yang paling terasa seperti milik mereka tidak akan ada lagi. Bagi mereka, ini adalah akhir dunia.


Tapi ada yang menarik: Ross bersaudara menggunakan bar asli di New Orleans sebagai lokasi syuting, dan meminta orang untuk memainkan karakter seperti diri mereka sendiri. Apakah filmnya fiksi? Ya, secara teknis. 

Apakah ini nonfiksi? Tidak tepat. Apakah ini "nyata"? Benar. Ini adalah film lain yang secara tidak sengaja menangkap suasana hati di tahun yang terasa apokaliptik - ratapan untuk dunia masa lalu, kerinduan mendalam akan tempat-tempat yang biasa kita kunjungi, dan berharap kita akan menemukan diri kita di sana sekali lagi.


Beanpole

Film Rusia yang diputar di Cannes cenderung sangat suram, tetapi Beanpole - yang memulai debutnya di festival pada tahun 2019 sebelum keluar tahun ini - mungkin mengambil kue (yang dipenuhi kerikil) untuk kesengsaraan belaka. 

Ini adalah karya kuno dari sutradara Rusia Kantemir Balagov, tentang dua wanita muda yang tinggal di Leningrad tepat setelah perang. Mereka bertemu dalam pertempuran dan sekarang bekerja di rumah sakit, dan keduanya menanggung luka fisik dan mental di masa muda mereka yang bermasalah.

Beanpole menceritakan kisah hubungan badai mereka yang hancur dan dihancurkan oleh kehidupan, seperti para pasien di rumah sakit. Film - yang memenangkan Balagov sebagai Sutradara Terbaik dalam kompetisi Tak Tertentu festival - tidak mudah untuk ditonton. Perjuangan para wanita seolah tak ada habisnya. Tapi itu sangat indah, dengan penampilan yang mengerikan.
LihatTutupKomentar