Video Berlangganan Melonjak di Indonesia

Indonesia , salah satu pasar media besar yang paling sedikit penetrasi ke dunia, akhirnya menggunakan layanan video berlangganan. Jumlah total langganan berbayar telah mencapai tujuh juta, menurut penelitian baru.

Video Berlangganan Melonjak di Indonesia

Menurut data baru dari perusahaan konsultan dan riset Media Partners Asia, pembayaran langganan melonjak dari 3,4 juta menjadi 7 juta dalam empat bulan antara 5 September 2020 dan Han. 6. 2021. Hal tersebut mencerminkan kedatangan Disney Plus Hotstar , versi biaya rendah dari Disney Plus yang menggabungkan sebagian besar konten lokal dengan akses dan pembayaran yang mudah melalui kemitraan dengan grup telepon seluler Telkomsel. Perekam Layar Streaming


MPA dan unit wawasan konsumennya memperkirakan bahwa Disney Plus dengan cepat memperoleh 2,5 juta pelanggan yang membayar, menjadikannya pemimpin pasar. Diikuti oleh operator regional Viu dengan 1,5 juta, perusahaan lokal Vidio dengan 1,1 juta dan Netflix dengan sekitar 850.000.


Indonesia memiliki populasi besar sekitar 260 juta, tetapi hingga saat ini kurang terlayani oleh bioskop dan platform video streaming. Situasi tersebut mencerminkan kondisi geografi yang sulit - merupakan negara kepulauan yang terdiri dari ribuan pulau - dan keadaan perkembangan ekonomi. Tetapi penyebaran telepon seluler dan layanan data memungkinkan layanan Internet dan OTT untuk mengejar ketinggalan.


“Pertumbuhan SVOD di Indonesia, pasar terpadat di Asia setelah China dan India, sangat menggembirakan tetapi jalannya masih panjang. Pelanggan kumulatif mewakili kurang dari 3% populasi dan 10% rumah tangga. Sebagian besar pertumbuhan baru-baru ini didorong oleh distribusi dan harga seluler yang agresif dengan Disney Plus Hotstar yang memimpin melalui kemitraannya dengan Telkomsel.


Di saat yang sama, Viu dan Vidio terus berkembang melalui perangkat seluler, dan Netflix telah memanfaatkan paket harga selulernya, ”kata MPA VP dan AMPD MD Anthony Dobson.


“Konsumsi Disney terus tumbuh di belakang franchise intinya, termasuk film & serial keluarga, film lokal, serial episodik hiburan umum, dan animasi. Vidio dan Viu, keduanya layanan freemium, terus mengalami konsumsi yang banyak, dengan Vidio mendapatkan keuntungan dari drama lokal asli dan Viu memanfaatkan konten hari-dan-tanggal Korea yang diperoleh. ”


Dalam dua tahun terakhir, sektor OTT di Indonesia telah menyaksikan jatuhnya platform regional Iflix dan Hooq, serta kedatangan Disney Plus dan inisiatif penjangkauan Asia dari raksasa streaming Tiongkok iQIYI dan Tencent Video (bermerek WeTV ). Itu menjadikan Indonesia salah satu dari sedikit pasar tempat perusahaan multinasional AS dan platform China saling berhadapan.


Kedua perusahaan China tersebut diharapkan tumbuh di Indonesia dengan mengembangkan konsumsi yang signifikan untuk drama lokal, China dan Korea serta anime Jepang di tingkat gratis mereka.


Menurut AMPD, pelanggan SVOD di Indonesia saat ini rata-rata berlangganan 2,8 layanan dibandingkan 2,1 pada kuartal pertama tahun 2020, ketika pandemi virus Corona juga memaksa perubahan perilaku konsumen. Pelanggan Indonesia sekarang membayar rata-rata $ 2,1 per bulan untuk layanan SVOD, turun dari $ 2,8 pada kuartal pertama tahun 2020.

LihatTutupKomentar