5 Iklan yang Secara Langsung Mengolok-olok Kompetisi

5 Iklan yang Secara Langsung Mengolok-olok Kompetisi - Mengolok-olok kompetisi adalah tema kuno dalam periklanan. Manusia gua pertama yang membuat klab mungkin sedang mencibir pada orang-orang yang masih menggunakan batu.


Menggunakan humor, sarkasme, parodi, dan kekonyolan adalah cara yang bagus untuk memperkenalkan nama Anda (hei, kami menghadapi orang-orang besar!) Dan melakukannya dengan cara yang membuat orang memperhatikan. Tapi ini bukanlah strategi yang berhasil untuk semua orang.


lukisan gua


Ketika merek menyebut produk pesaing mereka, secara langsung dengan nama atau dengan referensi halus, mereka mengatakan beberapa hal:


Pesaing adalah masalah besar dan ancaman.
Mereka cukup percaya diri untuk secara langsung menghadapi pesaing tersebut.
Mengolok-olok pesaing Anda tampaknya menjadi tema besar akhir-akhir ini. Berikut adalah beberapa merek yang telah membuat kampanye untuk menggoda persaingan.

 

1. Budweiser vs. Craft Beer

Saya akui, iklan Super Bowl dari Budweiser menginspirasi seluruh posting ini. Saya penggemar bir rumahan, dan saya telah menyaksikan dunia bir rumahan tumbuh pesat selama dekade terakhir. Iklan ini mengolok-olok seluruh industri dan budaya kerajinan bir "sok". Ini cukup lucu dan parodinya benar pada poinnya dan gagal pada yang lain (bir kerajinan tidak hanya untuk hipsters berjanggut lagi, tetapi sekali lagi, saya bias).


Ini juga menunjukkan bagaimana orang kecil telah menjadi pemain besar dalam permainan, sehingga layak untuk diperhatikan oleh merek besar.


Pesan ini dengan jelas mengatakan, "Budweiser adalah bir asli untuk orang Amerika asli. Hanya kutu buku hipster yang menyesap dan meributkan bir banci mereka." Iklan tersebut memperkuat kami vs. mereka tribalisme dengan mengolok-olok pengikut setia merek lain dan menepuk punggung pengikut mereka sendiri - tema yang akan Anda lihat di seluruh jenis pesan iklan ini.


Anda mungkin ingat merek lain yang terkenal melakukan hal yang sama beberapa tahun lalu.

 

2. Mac vs. PC

Di sini Anda memiliki Mac muda yang keren menusuk PC lama yang kutu buku.


Kampanye ini memiliki total 66 tayangan TV yang berlangsung dari tahun 2006 hingga 2009. Karakter "Saya adalah Mac, dan Saya PC" meluncurkan ribuan parodi. Apple sedang "meninju" - mereka adalah orang-orang kecil, dan Microsoft adalah raksasa besar yang sudah ketinggalan zaman.


Itu adalah ide yang brilian, dieksekusi dengan indah dan sangat menghibur. Hal yang mungkin tidak bekerja dengan baik? Ulasan Slate dari tahun 2006 ini mengatakannya dengan baik, " Hodgman [aktor yang memainkan PC] mendapatkan semua kalimat tawa! Dan Tuan Mac tampil sebagai orang bodoh kecil yang sombong."


Ini mungkin tidak berhasil untuk semua orang, tetapi Apple menginvestasikan empat tahun dalam idenya dan sepertinya itu terbayar. Mereka baru saja mengumumkan kuartal paling menguntungkan dalam sejarah.


Setelah kampanye ini, pesaing Apple akan menghabiskan dekade berikutnya untuk membalas.

 

3. Samsung vs. Apple

Memimpin paket merek yang suka mengejek Apple, Samsung, dan jajaran ponsel Galaxy mereka. Mereka telah menangkap semacam getaran "kami terlalu keren untuk mengoceh penggemar". Iklan mereka menunjukkan fitur-fitur unggulan dari ponsel Galaxy dan bagaimana mereka sebenarnya lebih inovatif daripada Apple. Mereka juga mengejek budaya pengguna awal yang "mengantri" untuk mendapatkan iPhone baru.

 

4. Esurance vs. Geico

Bagi saya, sebagai konsumen, ini adalah contoh paling konyol dari sebuah merek yang memukul balik pesaing.


15% Dalam 15 menit? Itu gila! Anda bisa menghemat uang dalam setengah waktu itu – hanya 7,5 menit dengan Esurance!


Itu dia. Dari iklan yang pernah saya lihat, Anda hanyalah dinosaurus jika Anda membutuhkan lebih dari 7,5 menit untuk mendapatkan asuransi secara online.


Saya tidak yakin apa manfaat lain memilih Esurance daripada Geico. Bagi saya, pesan ini tidak berhasil. Bagaimana menurut anda?

 

5. Audi vs. BMW

Anda tidak harus membatasi ejekan Anda pada iklan TV. Baliho akan melakukan pekerjaan itu, seperti yang diilustrasikan oleh Audi dan BMW dalam contoh berikut ini.


480-billboard


Kembali pada tahun 2009, kedua perusahaan mobil melakukan pertarungan papan reklame berkelas di persimpangan Los Angeles yang sibuk. Audi mengambil langkah pertama dengan mempromosikan sedan A4 dan menantang BMW. Sebuah dealer lokal menanggapi di papan reklame terdekat dan hasilnya cukup bagus. Aduh! Pertempuran kecil ini menyebabkan perang papan reklame antara kedua merek tersebut.


Kita dapat menarik beberapa pelajaran dari mempelajari merek yang mengolok-olok pesaing dalam pesan iklan mereka:

  • Anda mungkin mengasingkan konsumen yang belum loyal terhadap merek
  • Pesan Anda mungkin terkesan sebagai orang yang bersemangat
  • Anda dapat memulai pertarungan dengan pesaing Anda, jadi bersiaplah untuk pukulannya!

Apa pendapat Anda tentang menunjukkan kelemahan pesaing Anda atau mengolok-olok pengikut setia mereka? Ide bagus, ide buruk? Apakah ini akan berhasil untuk bisnis Anda? Bagikan ide atau merek pertempuran terkenal Anda di komentar di bawah!

LihatTutupKomentar